Press "Enter" to skip to content

RI-Korsel Sepakati Transaksi Bisnis Senilai 6,2 Miliar Dolar

Mari berbagi

JoSS, SEOUL – Pemerintah Indonesia dan Perusahaan Korea Selatan sepakat untuk merealisasikan transaksi bisnis senilai 6,2 miliar dolar AS. Kesepakatan itu diperoleh dalam pertemuan bilateral antarkedua negara di Seoul yang dihadiri oleh Presiden Indonesia Joko Widodo, Selasa (11/9).

Jokowi mengaku sangat terkesan melihat besarnya antusiasme pengusaha dan investor Korea Selatan untuk meningkatkan kerja sama ekonomi, berinvestasi di Indonesia. Hal ini menurutnya, menunjukkan tingkat kepercayaan yang tinggi dari dunia usaha Korea Selatan kepada ekonomi di Indonesia.

“Saya mendapatkan laporan bahwa pada Indonesia-Korea Business and Investment Forum 2018, telah ditandatangani sejumlah MoU dengan potensi investasi sebesar 6,2 miliar dollar AS,” kata Jokowi, seperti dikutip dari situs resmi Setkab, Selasa (11/9).

Presiden menambahkan pemerintah Indonesia terus menjalin hubungan di sektor perdagangan antara kedua negara untuk mencapai target US$30 miliar pada 2022.

Menurut dia, di tengah banyak ketidakpastian di dunia, Indonesia dan Korea Selatan mampu membukukan hubungan yang semakin kuat.

Pada 2017 realisasi transaksi perdagangan antara Indonesia dan Korsel telah naik 20 persen menjadi 17 miliar dollar AS, dimana Indonesia surplus 78 juta dolar AS.

“Kita memiliki target perdagangan sebesar 30 miliar dolar AS untuk tahun 2022,” katanya.

Baca juga : Bakrie Jajaki Kerjasama Pengadaan Bus Listrik Di Jateng

Sementara itu, Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Indonesia mengatakan sedikitnya 15 nota kesepahaman (MOU) dan enam komitmen investasi ditandatangani pada hari Senin (10/9), termasuk beberapa yang diumumkan sebelumnya.

BKPM mengatakan perusahaan Korea Selatan, Parkland, LS Cable & System Asia Ltd, Sae-A Trading, Taekwang Industrial Co Ltd, World Power Tech dan InterVet mengkonfirmasi komitmen investasi sebesar 446 juta dolar AS.

“MOU juga melibatkan kesepakatan di sektor energi yang ditujukan untuk mengurangi lonjakan permintaan daya di Indonesia,” kata BPKM seperti dilansir Reuters, Selasa (11/9).

Selain itu, Hyundai Engineering & Construction Co Ltd, yang telah bergelut pada proyek pembangkit listrik tenaga air senilai 470 juta dolar AS di Indonesia, turut menandatangani MOU untuk mempromosikan kerja sama dengan perusahaan listrik Korea Selatan dan sebuah perusahaan Indonesia.

MOU lainnya melibatkan Doosan Heavy Industries & Construction Co Ltd. Perusahaan ini akan membangun dua pembangkit listrik tenaga batu bara senilai 1,68 miliar dolar AS di Indonesia.

Adapun, Korea Midland Power Co Ltd, POSCO Engineering & Construction Co Ltd dan Hyundai Engineering Co Ltd juga mengumumkan MOU dengan PT Sulindo Putra Timur Indonesia untuk membangun pembangkit listrik tenaga air 50 MW di Indonesia senilai 300 juta dolar AS. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id