Press "Enter" to skip to content

Solo Segera Mengolah Sampah Menjadi Energi Listrik

Mari berbagi

JoSS, Solo – Kerja sama antara Pemerintah Kota Solo dengan pihak swasta untuk mengolah sampah kota menjadi energi listrik, semakin mendekati kenyataan. Setelah tertunda beberapa lama karena perubahan regulasi, Peraturan Presiden Nomor 35/2018 yang baru saja terbit memungkinan proyek itu kembali berjalan, meski harus ada perubahan kontrak.

Walikota Solo, FX Hadi Rudyatmo kepada pers. Rabu (23/5) mengatakan, dia baru saja kembali dari Jakarta dan mendapat banyak informasi yang diperlukan terkait pengelolaan sampah di TPA Putri Cempo. Informasi tersebut menyangkut Perpres tentang Percepatan Pembangunan Instalasi Pengolahan Sampah Menjadi Energi Listrik Berbasis Teknologi Ramah Lingkungan yang baru terbit 16 April lalu.

Salah satu yang harus disikapi, menurut Rudy, adanya ketentuan tentang biaya pengolahan (tipping fee) berdasarkan Perpres baru tersebut, dapat dibiayai dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

“Kalau berdasarkan Perpres, maksimal tipping fee sebesar Rp 500 ribu per ton. Tapi kita kan tidak bisa mengajukan maksimal. Karena itu, dalam waktu dekat ini akan ada tim dari Kemenko bidang Kemaritiman untuk menaksir besaran tipping fee. Setelah itu kami juga harus mengubah perjanjian dengan investor,” ujarnya.

Sebelumnya, Pemkot Solo menggandeng PT Solo Citra Metro Plasma Power untuk mengolah sampah di TPA Putri Cempo untuk menjadi energi listrik. Dengan biaya Rp 417 miliar, setiap harinya bisa dihasilkan 11-12 megawatt listrik yang akan dijual ke PT PLN dengan nilai Rp 71 miliar setahun.

Proses untuk menghasilkan energi listrik sebanyak itu, diperoleh dari membakar 450 ton sampah sehari, kemudian mengubah energi panas untuk menggerakkan turbin pembangkit listrik. Saat ini, kapasitas sampah Kota Solo sekitar 200 ton per hari, namun ada sejumlah besar sampah lama yang menumpuk, bisa dimanfaatkan.

“Perjanjian dengan investor, pengolahan tanpa tipping fee, seharusnya sudah bisa dimulai. Tapi karena aturan baru ini ya perjanjiannya harus diubah,” imbuh Rudy.

Akhir pekan lalu, Pemkot dengan investor juga membicarakan masalah lain, yakni Perjanjian Jual Beli Listrik dengan PLN belum ditandatangani.

Direktur PT Solo Citra Metro Plasma Power, Elan Syuherlan berharap perjanjian dengan PLN dapat segera diteken. Pasalnya, dokumen perjanjian tersebut akan dijadikan jaminan untuk meminjam modal ke bank.(rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id