Press "Enter" to skip to content

Rekonsiliasi Korea, Sejarah Baru Dimulai

Mari berbagi

JoSS, SEOUL –  Sejarah baru dua Korea segera dimulai.  Jalan rekonsiliasi itu terbuka ketika Presiden Korea Utara, Kim Jong-un dengan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in  bertemu di Desa Panmunjom, sebuah desa di wilayah Korea Selatan yang dekat dengan perbatasan dengan Korea Utara, Jumat (27/4).

Peristiwa bersejarah itu dimulai ketika Jong-un melintasi  perbatasan masuk kewilayah Korea Selatan, disambut Presiden Korea Selatan Jae-in, kemudian dilanjutkan mengisi buku tamu dan selanjutnya melakukan pertemuan tertutup.

Pada buku tamu itu, Presiden Korut menulis “Sejarah baru dimulai sekarang. Sebuah era perdamaian, di titik awal sejarah,” tulis Jong-un di buku tamu yang ada di WismaPerdamaian.

Jong-un menjadi Presiden Korut pertama yang menjejakkan kakinya di Korea Selatan, sejak dua Negara itu terpisah pada tahun 1950 akibat perang.

Pertemuan dua pemimpin Korea ini memang bukan yang pertama, karena ayah Jong-un, yaitu  Jong-il pernah bertemu dengan Presiden Korsel di Pyongyang ibu kota Korut tahun 2000 dan 2007.

Namun merupakan yang pertama terjadi Presiden Korut datang ke Korsel sejak perang tahun 1950-1953. Kalau pertemuan di Pyong yang lebih banyak membahas soal ekonomi dengan hasil antara lain Kawasan Industri bersama Kaesong, sementara pertemuan di Panmunjom diduga membahas soal perdamaian, pengurangan senjata nuklir dan kesepakatan militer.

Jong-un  berharap kedua Negara dapat belajar dari pengalaman sebelumnya karena warga sudah menaruh harapan besar.

“Saya harap sebelas tahun yang hilang hingga hari ini tidak berlalu sia-sia, dan kita bisa bertemu lebih sering dan menyatukan pikiran dan sebelas tahun itu tidak akan sia-sia,” katanya di hadapan Jae-in.

Setelah dialog pertama ini, Jong-un dan Jae-in akan melakukan makan siang secara terpisah. Selanjutnya keduanya akan melanjutkan upacara penanaman pohon pinus. Pohon pinus itu akan ditanam di garis demarkasi. Hal itu sekaligus,menandai perdamaian dan kemakmuran.

Pohon pinus itu menggunakan tanah dari Gunung Paektu di Korut dan Gunung Halla di Korsel. Jong-un dan Jae-in kemudian akan menyiram pohon dengan air yang dibawa dari Sungai Taedong di Korut dan Sungai Han di Korsel.

Menanggapi peristiwa ini Vatikan, Paus Fransiskus berharap pertemuan itu bisa menjadi jalan terwujudnya rekonsiliasi dua Korea. “Saya meminta mereka memiliki keberanian dengan menjadi pencipta perdamaian,”kata Paus dalam audiensi mingguan di Basilika Santo Petrus.

Korea Selatan merupakan negara yang memiliki posisi penting bagi Indonesia. Banyak produk dengan teknologi menengah dari Korsel beredar efektif di pasar Indonesia, seperti produk otomotif, barang elektronik dan produk teknologi lainnya.

Jika rekonsilias idua Korea terjadi, ini akan mengulang sejarah rekonsiliasi Dua Jerman tahun 1990. (ant/cnn/awo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id