Press "Enter" to skip to content

Diterjang Topan Jebi Jepang Lumpuh Bandara Kansai Ditutup

Mari berbagi

JoSS, JEPANG – Jebi, Topan terdahsyat sepanjang 25 tahun terahir memporakporandankan sebagian wilayah Jepang. 10 orang dikabarkan meninggal dan ratusan lainnya luka-luka.

Dikutip dari Channel News Asia, Rabu (5/9) menjelaskan dalam keadaan konstan, angin tersebut bertiup 126 km per jam, namun kecepatannya bisa mencapai 180 km per jam. Hal itu membuat kapal-kapal besar terhempas ke sudut jembatan kota.

Jepang seketika lumpuh akibat terjangan topan berkekuatan tinggi.  Topan Jebi juga merusak ratusan rumah, sekolah, dan toko. Sedikitnya delapan orang tewas, dan lebih dari 100 orang terluka. Topan terdahsyat dalam kurun waktu 25 tahun terakhir itu juga menerjang sejumlah wilayah di Jepang. Bahkan kapal terhempas ke sudut jembatan kota.

Jebi juga menyebabkan banjir di Bandara Internasional Kansai di Osaka dan merendam sejumlah fasilitas di bandara. Akibatnya 700 penerbangan dibatalkan dan bandara ditutup.

Ribuan penumpang terpaksa menginap semalam di bandara yang menjadi hub penting bagi industri semikonduktor global itu. Liputan televisi juga menunjukkan kerumunan orang antre membeli makanan dan minuman di toko serba ada di dua terminal utamanya.

Setelahnya, pada Rabu pagi, otoritas setempat memindahkan penumpang ke bandara terdekat, Bandara Internasional Kobe, menggunakan perahu dan bus.

Baca juga : Ratusan Tewas dan Jutaan Warga Mengungsi Akibat Hujan Lebat di Jepang

Topan Jebi mulai memporak-porandakan Jepang mulai dari arah utara melewati Pulau Honshu. Badan Meteorologi Jepang menyebutkan, topan Jebi datang melalui utara Pantai Fukui dengan kecepatan tinggi.

Angin ini pertama kali melanda barat daya Pulau Shikoku dan berlanjut ke wilayah Honshu. Ratusan mobil di tempat pelelangan mobil saling berbenturan bahkan terbakar di tengah jebakan Topan Jebi.

Akibat topan dahsyat tersebut, kereta cepat Shinkansen dari Tokyo ke Hiroshima dihentikan sementara. Bukan hanya itu, topan Jebi juga memutus aliran listrik di ratusan rumah, serta membuat sejumlah sekolah dan toko tutup di Osaka.

Sementara itu, jutaan orang dipandu untuk mengevakuasi diri ke lokasi yang lebih aman, setelah topan yang disebut terburuk dalam 25 tahu terakhir itu memicu kerusakan di banyak tempat, termasuk banjir dan tanah longsor.

Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga mengatakan sekitar 300 orang terluka. Tidak pasti kapan bandara Osaka akan dibuka kembali, dan beberapa jalan dan jalur kereta di daerah yang terkena dampak masih ditutup, katanya.

“Pemerintah akan terus melakukan segala kemungkinan untuk mengatasi masalah ini dengan segera,” kata Suga dalam sebuah konferensi pers.

JXTG Nippon Oil & Energy Corp, perusahaan kilang minyak terbesar di Jepang, menutup setidaknya satu unit pemurnian di kilang Sakai, Osaka, yang mampu memproduksi 135.000 barel per hari. Penutupan itu disebabkan oleh rusaknya fasilitas pendingin akibat terjangan Topan Jebi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id