Press "Enter" to skip to content

Korut dan Korsel Siap Bangun Jalur Kereta Api

Mari berbagi

JoSS, SEOUL, KOREA SELATAN – Pejabat Korea Utara (Korut) dan Korea Selatan (Korsel) bertemu untuk membicarakan rencana menghubungkan kembali jalur kereta api antar-negara yang diputus pihak Korut pada tahun 2008 lalu.

Wacana menghubungkan kembali dua negara Korea dengan jalur kereta api merupakan tindak lanjut pertemuan antara pemimpin kedua negara, Presiden Moon Jae-in dan Kim Jong-un, setelah bertemu untuk pertama kalinya pada 27 April lalu.

Ketua Delegasi Korsel pada pertemuan yang berlangsung Selasa (26/6), Kim Jeong-ryeol, mengatakan setiap langkah praktis terkait pemulihan hubungan dengan Korut, memang memerlukan prasyarat, yakni pencabutan sanksi ekonomi dari negara lain terhadap Korut.  “Pemulihan hubungan ekonomi, baru bisa terjadi jika sanksi atas Korut dicabut,” kata Kim Jeong-ryeol.

Pemulihan relasi kedua negara, termasuk kesepakatan menghidupkan lagi jalur kereta api dua Korea, merupakan hasil kesepakatan yang terjadi 27 April lalu. Integrasi angkutan kereta api dua Korea dipandang bisa memperbaiki hubungan ekonomi kedua negara.

Menurut Kim Jeong-ryeol penghubungan jalur kereta ini juga akan membawa perubahan fundamental bagi warga Korut-Korsel yang belum pernah berkomunikasi secara langsung sejak kedua negara terpisah akibat gencatan senjata Perang Korea 1953 lalu. Rencana tersebut bahkan dianggap mampu memperbesar peluang Korsel terhubung dengan pasar China, Rusia, serta Eropa.

Baca jugaDenuklirisasi Konkret Korut Syarat Pencabutan Sanksi Ekonomi Internasional

Presiden Korsel Moon Jae-in sebelumnya mengatakan bahwa menghubungkan jalur kereta antar-Korea dengan jalur trans-Siberia bisa membawa keuntungan ekonomi besar bagi Korsel, Korut, hingga Rusia.

Selama ini, Korsel dan Korut sebenarnya memiliki jalur kereta api yang terhubung. Jalur kereta itu dibangun pada awal abad ke-20 oleh Jepang jauh sebelum Perang Korea pecah dan kedua negara terpisah.

Jalur tersebut bisa menghubungkan Seoul dengan Pyongyang, bahkan sampai ke Sinuiju di perbatasan China. Pada awal 2000 Korsel juga membangun Stasiun Dorasan didekat perbatasan untuk menghubungkan kedua negara. Pada 2007, kereta barang bermuatan material mulai beroperasi dari Korsel melewati Stasiun Dorasan menuju Kawasan Industri Kaesong di Korut.

Namun pada tahun 2008 Korut secara sepihak memutus hubungan jalur kereta api karena menganggap Korsel menerapkan kebijakan yang berlawanan dengan Pyongyang. Kondisi tersebut terjadi karena hubungan kedua negara yang memanas akibat persaingan politik dan ekonomi yang juga melibatkan negara-negara besar seperti Amerika Setikat, China dan Jepang.

Kini, setelah muncul upaya rekonsiliasi dua Korea, hubugan jalur kereta api dua Korea menjadi salah satu agenda penting yang dibicarakan dalam pertemuan-pertemuan resmi.  Meski proyek tersebut berprospek baik, Kepala delegasi Korsel, Kim Jeong-ryeol, mengatakan perlu langkah yang hati-hati.

“Kami bisa meneliti dan mempelajari berbagai proyek yang bisa kami kejar dan kerjakan, tapi tentunya setelah sanksi terhadap Korut dicabut,” kata Kim. (cnn/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id