Press "Enter" to skip to content

Sejumlah Pengungsi Di Pedalaman Gengglang Lombok Utara Masih Terisolir

Mari berbagi

JoSS, LOMBOK – Seorang relawan melaporkan sedikitnya 786 pengungsi di pedalaman Desa Gengglang Kecamatan Gangga Lombok Utara masih belum mendapatkan bantuan dari pemerintah pascagemba yang mengguncang wilayah tersebut Minggu (5/8) lalu.

Ardani Al Rasyid kepada JoSS.co.id mengatakan sejumlah pengungsi itu berada di Dusun Rempek, Desa Genggalng, Kecamatan Gangga, Lombok Utara.

Dia menambahkan meski Presiden Jokowi telah mengunjungi bahkan menginap di kecamatan tersebut, namun para pengyungsi ini masih terisolir karena mereka berada di pedalaman pegunungan. Pengungsi ini tadinya tinggal dikawasan pesisir pantai di daerah tersebut, namun saat gempa melanda dan pemberitahuan tsunami maka mereka melarikan diri ke daerah pegunungan.

“ Laporan yang saya terima tadi ( Selasa 14/8/2018) masih ada beberapa titik lokasi pengungsian yang belum tersentuh. Lokasi tersebut dekat dengan dusun tempat kami membuat dapur umum 3 hari yang lalu. Masih di wilayah Kecamatan Gangga, Lombok Utara,” kata Ardani melalui pesan singkat kepada JoSS.co.id.

Dia menjelaskan ada beberapa dusun di Kecamatan Bayan dan Kayang,  Lombok Utara yang masih minim bantuan. Rata-rata daerah tersebut berada di pedalaman ( pegunungan ).

Satu lagi di Desa Penimbung Gunung Sari, Lombok Barat, disana masih ada beberapa dusun yang minim bantuan. Mereka hanya menghandalkan bantuan dari keluarga jauh mereka.

“Wajar jika pengungsi di tempat itu belum tersentuh bantuan pemerintah, karena lokasinya memang jauh, akses jalan susah, dan berada di pedalaman pegunungan. Saya sekarang sedang berada di Lombok Timur ( tempat yang nyaris aman tidak banyak kerusakan akibat gempa) untuk mengumpulkan bantuan bagi mereka yang belum tersentuh bantuan pemerintah,” papar Ardani Al Rasyid.

Baca jugaTurun Temurun Semangat Perayaan Kemerdekaan RI

Perjalanan dari Lombok Timur ( tempat dimana Ardani Al Rasyid dan kawan-kawannya mengumpulkan bantuan kemanusiaan ke tempat pengungsian di pedalaman pegunungan di Lombok Utara, membutuhkan waktu lebih dari satu hari.

“ Mungkin nanti saat kami ke Lombok Utara ( insyaallah Kamis – Jumat besuk ) untuk mengirimkan bantuan, bisa sambil mencari informasi tentang Rumah sakit Terapung milik Pemprov Jatim yang konon langka pasien, sekaligus kami juga mau meninjau beberapa titik lokasi di Kecamatan Kayangan dan Kecamatan Bayan, yang kini masih belum tersentuh bantuan pangan,” katanya.

Ardani Al Rasyid sendiri bersama teamnya akan kembali ke Kecamatan Gangga, terutama di pedalaman karena dapur umum yang mereka bangun harus tetap dilanjutkan untuk membantu pangan 786 warga yang kini berada di lapak-lapak sederhana bukan tenda pengybfsian.

“ Akses kesana agak susah, disana tidak terdapat jaringan internet. Untuk memperoleh sinyal kami harus mencari tempat yang tinggi. Sejauh ini mereka hanya menerima bantuan dari relawan-relawan yang tidak cukup untuk dibagi kepada jumlah  786 tersebut,” lanjut Ardani.

Mereka tidak membangun posko utama untuk berkumpulnya semua warga korban, mereka terpisah pisah menjadi 18 posko. Dan ada beberapa posko yang terdapat di dalam hutan yang hanya bertenda dedaun pisang dan kelapa sebagai atapnya.

pengungsi
Kondisi warga Desa Gengglang Kecamatan gangga Lombok Utara di pengungsian | Foto : istimewa/joss.co.id/Sugondo

“ Untuk ke kecamatannya mungkin Pak Presiden sudah kesana. Karena Pak Presiden masih di Lombok. Namun untuk lokasi-lokasi yang pedalaman gunung seperti Dusun Monggal Atas dan lainnya itu mungkin tidak sampai kesana karena jaraknya dari kecamatan lumayan jauh ditambah akses jalan kesana yang rusak akibat gempa,” tambah Ardani Al Rasyid.

Dia mengatakan masih ada beberapa lokasi yg masih belum mendapatkan bantuan karena lokasinya di pegunungan yang akses kesananya susah di jangkau. Dari berita yang kami terima pemerintah menyiapkan beberapa helikopter untuk mengirim bantuan ke daerah-daerah yang susah di jangkau seperti daerah pelosok pegunungan.

“Seperti daerah Monggal Atas. Dan mengenai sudah sampainya bantuan pemerintah ke Dusun Monggal atas belum kami tahu informasinya. Yang pasti saat kami berada disana saat hari Kamis-Sabtu kemarin itu belum tersentuh bantuan pemerintah,” jelasnya.

Pada hari ke -2 saat Ardani Al Rasyid dan timnya  di Dusun Monggal Atas tepatnya di hari Jumat (minggu lalu )  sempat menelpon pihak kepolisian, melaporkan bahwa lokasi tempat Ardani Al Rasyid dan Timnya berada,  yakni Dusun  Monggal Atas belum mendapat bantuan, dan butuh bantuan secepatnya.

Hal itu mengingat persediaan yang dibawa tim ini juga sangat minim karena harus melayani penduduk yg berjumlah 700-an jiwa. Sedangkan kebutuhan masyarakat disana belum terpenuhi sepenuhnya oleh bantuan-bantuan  yang mereka salurkan.

Mereka masih kekurangan terpal, selimut, obat-obatan dan kebutuhan balita karena disana ada sekitar 80an balita. Dan kebutuhan makanan itu yang utama mengingat lumpuhnya perekonomian di Lombok Utara saat ini akibat gempa.

“ Kami lanjut terhubung dengan aparat kepolisian melalui kontak Whats Ap untuk memperoleh data valid dari kami. Kami di berikan formulir melalui sms yang berisikan tim relawan, jumlah anggota, daerah relawan, kebutuhan korban gempa, dan kontak yang bisa di hubungi,” katanya.

Pihak kepolisian menjanjikan segera menghantar bantuan kesana, tapi sampai hari Sabtu kami tidak melihat adanya bantuan datang selain bantuan dari rombongan relawan yang menyusul ke lokasi. “Harapan kami semoga bantuan pemerintah sudah tersalurkan disana, karena kondisi mereka yg di pedalaman gunung sana sangat memprihatinkan,” katanya. (gdo/lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id