Ngesti Pandawa

Raih Gelar Doktor, Rukma Diminta Mengimplementasikan Kajiannya Terkait E-KTP

mengimplementasikan
Ketua Penguji Dr. Drs Sunarto, M.Si, dan sekretaris Prof. Dr. Dra Sri Suwitri, M.Si, saat memberikan gelar doctor kepada Rukma Setiabudi yang telah lulus dengan predikat sangat memuaskan | Foto: istimewa/linakasih/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Ketua Penguji Sunarto meminta Rukma Setyabudi dapat mengimplementasikan kajian dalam desertasinya terkait KTP Elektronik, yang telah mengantarkannya meraih gelar doctor dengan predikat sangat memuaskan.

“Tolong, berikan koreksi kepada pemerintah terkait apa yang menjadi kekurangan dan bagaimana E KTP ini dapat optimal diimplementasikan dengan memberikan koreksi terhadap pemerintah,” katanya dalam Ujian Terbuka Program Doktor Ilmu Administrasi Publik di Gedung B Pasca Sarjana Undip Semarang.

Seperti diketahui Ketua DPRD Jawa Tengah Rukma Setyabudi berhasil meraih Doktor Administrasi Publik Fakultas Ilmu Sosial Ilmu Politik (FISIP) Universitas Diponegoro di Gedung Pasca Sarjana Undip, Kamis (30/8) dengan predikat sangat memuaskan.

Rukma berhasil mempertahankan disertasinya yang berjudul “Analisis Peran Aktor Kebijakan dan Jejaring Aktor Kebijakan Dalam Implementasi Kebijakan KTP Elektronik di Kota Semarang di hadapan delapan penguji yaitu Ketua Penguji Dr. Drs Sunarto, M.Si, sekretaris Prof. Dr. Dra Sri Suwitri, M.Si, Dr.Ir. Sri Puryono, KS,MP, Dr.Suparno,M.Si, Prof.Drs.Y.Warella,MPA,Ph.D, Dr.Ida Hayu Dwimawanti,MM, Yuwanto,Ph.D dan Prof.Dr.Dra.Endang Larasati,MS.

Menempuh perjuangan panjang selama studi 6 tahun 11 bulan dan 27 hari Rukma dinyatakan lulus dengan predikat sangat memuaskan dengan IPK 3,65.

Dalam disertasinya Rukma menjelaskan bagaimana KTP Elektronik sebagai data tunggal penduduk di Indonesia saat ini dinilai kurang optimal dimanfaatkan meski sudah bisa digunakan dalam beberapa kepentingan prosedur administrasi data kependudukan.

“Meski sudah bisa digunakan untuk banyak hal seperti pengurusan perijinan,  pendidikan, kesehatan, traveling dan lain-lain, tetapi fungsi KTP Elektronik seharusnya bisa lebih dari itu,” katanya.

Menurutnya selama ini KTP Elektronik yang diteliti hanya keefektifan untuk pencetakannya saja belum melihat KTP Elektronik secara implementasinya apakah bisa digunakan untuk mengurus segalanya dan bagaimana menjaga kerahasiaan data tunggal ini.

“Data tunggal kita sering bocor kepada pihak yang menggunakan data kita untuk kepentingan usaha tanpa meminta persetujuan pemilik data terlebih dahulu. Contohnya kita sering ditawarin kartu kredit atau mendapatkan pesan singkat bernada penipuan yang menggunakan data lengkap kita,” tuturnya.

Baca juga : RI Beri NIK Pada Warganya Yang Tinggal Di Jerman

Padahal, lanjut dia E KTP di Indonesia dibuat melalui perekaman data biometric yang lebih baik dibandingkan dengan yang ada di Arab dan China. Hal ini seharusnya bisa memberikan manfaat lebih bagi pemerintah untuk pengembangan program.

“KTP Elektronik juga bisa memiliki fungsi yang lebih luas lagi yaitu sebagai salah satu hak untuk memilih dalam Pilkada maupun Pemilu,” jelasnya.

mengimplementasikan
Pj Gubernur Jateng Syarifuddin, Gubernur Jateng terpilih Ganjar Pranowo, anggota DPRD Jateng, Kepala Dinas Lingkungan Jateng dan pejabat lainnya turut hadir dalam sidang terbuka doktor yang ditempuh Rukma Setyabudi Foto: istimewa/linakasih/joss.co.id

Dari latar belakang itu dirumuskan lima rumusan masalah penelitian, pertama bagaimanakah peraturan administrasi kependudukan diwujudkan menjadi program kerja KTP Elektronik di Kota Semarang, kedua bagaimanakah peran masing-masing aparat kebijakan dalam implementasi kebijakan KTP elektronik di Kota Semarang, ketiga bagaimanakah jejaring aktor terbentuk dan kerja sama dalam mengimplementasikan kebijakan KTP elektronik dan memanfaatkan program kependudukan lain di Kota Semarang.

Empat bagaimanakah implementasi kebijakan KTP elektronik di Kota Semarang yang digambarkan melalui teori jejaring aktor dan kelima bagaimanakah model implementasi kebijakan KTP elektronik di Kota Semarang.

“Harapanya  itu bisa memberikan sumbangsih kita bagi kepentingan bangsa dan negara,”

Baca juga : 8 Unit Bus Trans Jateng Beroperasi di Banyumas

Dalam ujian terbuka doktor tersebut juga dihadiri oleh Pj Gubernur Jawa Tengah Syarifuddin, Gubernur Jawa Tengah terpilih Ganjar Pranowo, anggota DPRD Jawa Tengah, Kepala Dinas di lingkungan Provinsi Jawa Tengah dan sejumlah pejabat lainnya.

Salah satu promotor Sri Suwitri berpesan gelar doctor ini sebagai bentuk pengabdian kepada masyarakat, agar ke depan ilmunya bisa bermanfaat bagi masyarakat.

“Mudah-mudahan pak Rukma menjadi pionir ketika melakukan sebuah proses pengambilan keputusan, pasti dasarnya lebih ilmiah. Dan itu akan mengedukasi semuanya. Saya ucapkan selamat, Pak Rukma,” terangnya.

Sekda Jateng, Sri Puryono yang juga jadi penguji eksternal ikut mengapresiasi Rukma. Dia mengaku, sedang menunggu gebrakan-gebrakan Rukma yang baru, terutama sebagai akademisi.

“Selamat, sudah berjuang mempertahankan disertasinya. Waktu juga lumayan, dan gigih juga dalam tiga bulan terakhir ini kita sama-sama stres. Jadi Pak Rukma menyelesaikan, kami juga ikut membantu membimbing bersama promotor supaya beliaunya selesai pada saat yang tepat,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*