Pelonggaran LTV Berikan Sentimen Positif Bisnis Properti

kredit
Ilustrasi properti | Foto : google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pelonggaran aturan terkait rasio kredit terhadap nilai agunan atau loan to value (LTV) yang akan diterapkan pada 1 Agustus 2018 diprediksi mampu memberikan sentiment positif terhadap industri properti.

Dengan aturan tersebut, ketentuan uang muka 15% untuk rumah tipe besar akan dihapuskan.

General Manager Citraland BSB City, Jatmiko Arif Wibowo mengakui relaksasi atau pengenduran aturan LTV tersebut, dia antaranya terkait penghapusan uang muka 15% untuk rumah tipe besar.

Menurut dia pelonggaran aturan LTV bisa sangat membantu sektor properti untuk lebih bergairah lagi. Dia pun masih menunggu aturan tersebut secara resmi. “Kebijakan itu kan memang sudah disampaikan. Kami menunggu surat edarannya. Kalau bisa direalisasikan sebetulnya bagus untuk properti,” katanya, baru-baru ini, seperti dikutip dari Solopos.

Dia menambahkan aturan tersebut bukan hanya menguntungkan pengembangan menengah ke atas melainkan juga menengah ke bawah. Pihaknya pun masih menunggu respons dari bank sebagai partner.

Pasalnya, hal tersebut akan sangat bergantung pada kemampuan bank. Pelonggaran LTV ini merupakan kali kedua diberikan dalam dua tahun terakhir. Sebelumnya, Bank Indonesia melonggarkan aturan LTV pada Agustus 2016.

Sementara itu, Citraland BSB City Semarang memproyeksikan kinerja penjualan yang sempat menurun di semester I/2018 bisa berbalik menjadi positif di paruh kedua tahun ini. Untuk tahun ini, developer itu menargetkan angka penjualan sekitar Rp200 miliar.

Baca juga : Wow, Potensi Devisa Asian Games 2018 Diperkirakan Capai US$230 Juta

Jatmiko mengatakan kinerja penjualan pada semester I/2018 terimbas kondisi ekonomi makro yang kurang menguntungkan. Walhasil, terjadi penurunan penjualan sekitar 8% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Meskipun begitu, di tengah kondisi yang tidak menguntungkan tersebut, dia menilai performa penjualan Citraland BSB City masih tergolong bagus. Dia berharap terjadi peningkatan penjualan secara signifikan pada semester II/2018.

“Memasuki semester II, ternyata respons pasar berbalik jadi sangat bagus. Kondisi bulanan pada Juli saja bisa tumbuh 125% dibandingkan dengan Juli tahun lalu,” ungkapnya.

Jatmiko mengungkapkan pada tahun ini, pihaknya menargetkan angka penjualan sekitar Rp200 miliar. Ia optimistis pencapaian penjualan hingga akhir tahun 2018 ini bisa mencapai 70% hingga 80%.

Dia berharap ada sentimen positif yang bisa menaikkan persentase optimisme pihaknya tersebut di paruh kedua tahun ini. Adapun hingga akhir tahun ini, pihaknya masih akan fokus pada empat klaster yang dimiliki.

Untuk tahun depan, Citraland BSB City berencana menambah beberapa cluster atau meluncurkan produk baru. Pasalnya, dari 100 hektare lahan yang dimiliki, baru 54% yang sudah tergarap, sehingga masih cukup banyak ruang untuk pengembangan. (sps/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*