Press "Enter" to skip to content

Presiden Bank Dunia Pastikan Bali Aman Untuk Pertemuan IMF

Mari berbagi

JoSS, JIMBARAN BALI – Presiden Bank Dunia, Jim Yong Kim menyatakan kepercayaanya terhadap kemampuan Indonesia dalam menyelenggarakan even pertemuan internasional IMF-WB di Bali pada 18 Oktober mendatang.

Bahkan, orang nomor satu di Bank Dunia itu menilai Pertemuan Tahunan Dana Moneter Internasional-Bank Dunia (Annual Meeting IMF-WB) dengan kepanitiaan yang dipimpin oleh Menko Kemaritiman Luhut Pandjaitan itu akan dapat berjalan mulus dan lancar

“Pelaksanakan pertemuan tahunan adalah hal yang sangat rumit tapi saya percaya akan kemampuan dan tekad dari panitia dibawah pimpinan Pak Luhut, saya sangat optimistis perhelatan ini akan berlangsung mulus dan lancar,” katanya saat meninjau pembangunan patung Garuda Wisnu Kencana (GWK) di Jimbaran, Bali, Kamis (5/7).

Kunjungan Presiden Bank Dunia ke Pulau Dewata tersebut didampingi Menko Kemaritiman Luhut Pandjaitan, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, dan Menteri Desa dan PDTT Eko Putro Sandjojo.

Selain itu, Jim Yong Kim juga mengapresiasi pembangunan patung GWK tersebut, bahkan diyakini akan menjadi pertemuan spesial antardelegasi. “Saya tahu proyek ini sudah sangat lama dibangun dan pemerintahan saat ini bertekad menyelesaikannya. Saya melihat patung GWK ini sangat agung sekali. Saya yakin dengan mengajak pimpinan-pimpinan negara makan malam disiini akan menjadi satu yang istimewa,” ujarnya.

Baca juga : Pemerintah Siapkan Rp855,5 Miliar untuk Pertemuan IMF & WB

Sementara itu, Luhut Pandjaitan mengatakan bahwa pemerintah Indonesia serius mempersiapkan acara tersebut. PIhaknya telah mengantisipasi berbagai kemungkinan yang terjadi termasuk dampak letusan Gunung Agung yang telah terjadi dalam beberapa hari terakhir.

Dia menuturkan telah melakukan koordinasi dengan beberapa ahli gunung merapi dan memastikan bahwa aktifitas gunung Agung tidak akan mempengaruhi jalannya agenda akbar tersebut.

“Saya sudah bertemu Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Pak Kasbandi dan ahli gunung berapi Pak Soerono, mereka mengatakan sangat kecil kemungkinannya akan terjadi letusan seperti tahun 1963. Jadi, letusan ini skalanya kecil seperti Sinabung dan anak Krakatau. Kalaupun terjadi dampaknya hanya hingga 10-12 km,” katanya.

Menurut dia, dengan persiapan yang matang dan koordinasi menyeluruh menyangkut berbagai aspek keamanan, transportasi dan logistic semuanya sudah dilakukan. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id