Press "Enter" to skip to content

Pemerintah Siapkan Rp855,5 Miliar untuk Pertemuan IMF – WB

Mari berbagi

JoSS, BALI – Pemerintah telah menyiapkan anggaran sebesar Rp855,5 miliar untuk mendukung kelancaran pelaksanaan pertemuan tahunan International Monetary Fund (IMF)-World Bank (WB) di Bali pada 8-14 Oktober 2018.

Staf Ahli Bidang Organisasi, Birokrasi dan Teknologi Informasi Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Susiwijono mengungkapkan anggaran untuk mendukung kelancaran peristiwa ekonomi dan keuangan terbesar di dunia itu telah ditetapkan dengan skema tahun jamak (multi years), yakni tahun anggaran 2017-2018.

“Secara umum, pagu anggaran di Maret 2017 adalah Rp45,4 Miliar. Tahun 2018 kita alokasikan Rp810,1 miliar sehingga pagu yang ditetapkan untuk tahun 2017-2018 adalah Rp855,5 miliar,” ujarnya, dalam keterangan resminya.

Namun demikian, kata dia, kendati pemerintah telah mengalokasikan Rp45,5 miliar pada 2017, kenyataannya, nilai kontrak dan realisasinya itu sebesar Rp10,4 miliar. Lalu, pada pagu anggaran tahun 2018 yang mencapai sebesar Rp810,1 miliar, tetapi nilai kontraknya Rp556 miliar.

“Angka ini bisa jadi berubah karena diskusi antara tim panitia nasional pelaksanaan pertemuan IMF-WB dan tim sekretariat IMF-WB masih berlangsung,” ujarnya.

Perubahan anggaran mungkin terjadi karena beberapa hal, misalnya tentang transportasi atau ruang pertemuan untuk delegasi pertemuan.

“Pembiayaan sangat dinamis. Namun kami tetap berpegangan pada Pagu Anggaran yang telah ditetapkan, dan kami akan mempergunakannya dengan efisien,” tegasnya.

Menurut Susi, anggaran tersebut adalah anggaran dari Kemenkeu yang digunakan untuk membiayai pelaksanaan kegiatan. “Kami berbagi dengan BI, kalau mereka akan membiayai hotel, venue dan office,” jelasnya.

Sementara itu terkait persiapan perhelatan akbar ekonomi internasional itu Menko Maritim Luhut B. Pandjaitan sebagai Ketua Panitia Pelaksana berdasarkan Keppres No.11/2017, menyatakan  hingga kini semua persiapan sudah 70% selesai.

“Mencakup infrastruktur, IT, hotel, transportasi, imigrasi sudah beres. Sudah in place. Bahkan bisa dibilang 80% most likely siap,” ujarnya.

Menurut Menko Luhut, dari Spring Meeting IMF-WB di Washington DC bulan lalu, pemerintah memperkirakan ada sekitar 17.500 delegasi yang berasal dari 189 negara bakal hadir untuk mengikuti pertemuan tahunan IMF-WB di Bali Bulan Oktober mendatang.

Para delegasi tersebut merupakan menteri keuangan dan gubernur bank sentral seluruh dunia. Selain itu Menko juga mendapatkan informasi para delegasi akan membawa keluarga dan kerabatnya ke Indonesia,

“Kemarin saya di Washington itu kaget-kaget ditunjukkan dari Saudi Arabia itu sudah booking 1000 pax ,” bebernya.

Selama kurun waktu seminggu itu, akan ada 2000-3000 pertemuan yang diselenggarakan secara bersamaan. Dan, rencananya, pejabat IMF-WB pertengahan September akan berkantor di Bali. Karenanya, pemerintah telah mempersiapkan 650 ruangan untuk persiapan ruang kantor dan ruang pertemuan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id