fbpx

Otoritas Kesyahbandaran Jepara Pastikan Penyeberangan Ke Karimunjawa Aman

kesyahbandaran
Ilustrasi pelabuhan | Foto : instagram agifrd (agif r dhany)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JEPARA – Otoritas Kesyahbandaran Jepara memastikan aktifitas penyeberangan ke Karimunjawa masih relatif aman. Hal itu mengacu pada kondisi ketinggian gelombang yang dalam batas kewajaran untuk berlayar.

Syahbandar Jepara Trijoto mengatakan aktivitas kapal motor penumpang yang melayani penyeberangan dari Kabupaten Jepara menuju Pulau Karimunjawa berjalan lancar.

“Ketinggian gelombang di Laut Jepara saat ini masih aman untuk aktivitas penyeberangan karena hanya mencapai satu meteran,” ujarnya di Jepara, Jumat (27/7).

Kecepatan anginnya hingga 15 knot, sedangkan sepanjang Juli 2018, cuaca laut di Perairan Jepara memang masih aman untuk aktivitas pelayaran. Bahkan, prakiraan cuaca dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menunjukkan gelombang laut Jepara aman untuk aktivitas pelayaran.

Meskipun demikian, kata dia, perubahan cuaca di laut tetap diwaspadai, menyusul adanya gelombang tinggi di sebagian besar perairan laut Jawa dalam beberapa pekan terakhir.

Aktivitas penyeberangan dari Pelabuhan Jepara ke Karimunjawa, saat ini dilayani dua kapal, yakni Kapal Motor Penumpang Siginjai dan Kapal Motor Cepat Express Bahari.

Untuk rute dari Semarang, kata dia, terdapat pula dua kapal yang melayani rute ke Karimunjawa.

Pada Jumat, KMP Siginjai juga diberangkatkan dari Jepara menuju Karimunjawa dengan mengangkut 200 penumpang dari kapasitas 260 penumpang.

Terkait pembatasan jumlah pembelian tiket, kata dia, memang pernah diberlakukan saat ramai pengunjung, namun saat ini tidak diberlakukan karena kondisinya memang tidak ramai seperti sebelumnya.

Untuk mengatasi permasalahan ketika ramai pengunjung, kata dia, memang diajukan penambahan kapasitas dengan menyesuaikan kapasitas maksimal dan ketersediaan alat keselamatan.

Baca juga : BMKG Peringatkan Gelombang Ekstrem Di Perairan Indonesia

“Setiap kapal penumpang juga harus menyediakan pelampung cadangan minimal 100 unit serta alat keselamatan lainnya,” ujarnya, seperti dikutip dari Antara.

Pada musim ramai pengunjung, kata dia, seharusnya bisa diantisipasi oleh masing-masing operator kapal agar lonjakan penumpang tetap bisa terlayani secara maksimal, terutama warga Karimunjawa yang memang memiliki aktivitas di luar Pulau Karimunjawa.

Sementara itu, daya tampung kapal penumpang yang melayani penyeberangan ke Pulau Karimunjawa, Kecamatan Karimunjawa, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah diperketat menyusul terjadinya sejumlah kasus kecelakaan laut yang dialami beberapa kapal penumpang.

“Sebetulnya, pengawasan daya tampung kapal sudah dilaksanakan sebelumnya. Hanya saja, adanya peristiwa kecelakaan kapal penumpang pengawasannya semakin dimaksimalkan,” kata Kabid Perhubungan Laut Dinas Perhubungan Kabupaten Jepara Suroto di Jepara, Senin.

Bahkan, lanjut dia, setelah penjualan tiket kapal penumpang sesuai kapasitas muat kapal penumpang yang hendak diberangkatkan, maka loket penjualan tiket kapal penumpang langsung ditutup.

Hal itu, kata dia, untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan ketika perjalanan menuju Karimunjawa. Apalagi, lanjut dia, alat keselamatan yang tersedia di kapal juga disesuaikan dengan kapasitas penumpang yang bisa diangkut.

“Kalaupun ada warga Karimunjawa yang hendak pulang ke kampung halamannya, tentunya akan ada prioritas dengan tetap mempertimbangkan daya tampung maksimal kapalnya serta ketersediaan alat keselamatannya,” ujarnya. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *