Press "Enter" to skip to content

Kapal Motor Arista Tenggelam Di Perairan Makasar 13 Meninggal

Mari berbagi

JoSS, MAKASAR – Kabar duka datang dari Makasar pada H-2 Lebaran 2018. Kapal Motor Arista yang mengangkut puluhan orang penumpang tenggelam di perairan Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (13/6) sekitar pukul 12.45 WITA.

Kasat Polair Polres Pelabuhan Makassar AKP I Wayan Suanda menjelaskan kapal tenggelam di perairan antara Pulau Kayangan dengan tanggul reklamasi, 15 menit setelah meninggalkan pelabuhan Paotere.

“Sekitar pukul 12.30 WITA KM. Arista meninggalkan Pelabuhan Paotere sekitar 5 Mil dari Pelabuhan Paotere KM. Arista dihantam angin dan ombak besar yang mengakibatkan KM. Arista terbalik hingga tenggelam,” katanya, seperti dilansir CNN.

Dia menjelaskan Pukul 14.00 WITA, korban yang berhasil diselamatkan oleh tim gabungan Polair bersama dengan tim Basarnas Kota Makassar.

Data Basarnas Kota Makasar mencatat jumlah keseluruhan korban sebanyak 39 orang. Korban meninggal dunia 13 orang dan yang 24  orang selamat, dua sisanya masih dalam pencarian

Berdasarkan informasi yang dihimpun di lapangan, sejumlah penumpang meninggal karena tenggelam. Korban dievakuasi ke Rumah Sakit TNI Angkatan Laut, Jl Satando. Mayoritas merupakan anak-anak dan perempuan. Sebanyak delapan jenazah korban sudah dibawa ke kamar jenazah rumah sakit tersebut.

Wakil Kepala Polres Pelabuhan Makassar Ronald Sumigar menjelaskan penyebab tenggelamnya kapal Arista di Perairan Selat Makasar tersebut diduga karena hantaman angin dan ombak besar.

“Cuacanya cerah, tetapi angin kencang. Kapal dihantam angin, kemudian karam,” katanya.

Dia mengaku, pihak Kepolisian sampai saat ini masih menyelidiki penyebab lain dalam insiden itu, termasuk apakah kapal tersebut dalam kondisi laik jalan atau dugaan kelebihan muatan.

Ronald menuturkan para penumpang berusaha menyelamatkan diri dengan cara berenang dari lokasi kapal tenggelam menuju Pelabuhan Taotere.

Ronald menuturkan kapal nahas itu hendak berangkat  Pelabuhan Taotere, Makassar menuju Pulau Barang Lompo. Di tengah perjalanan, tepatnya di perairan Selat Makassar, angin besar menghantam kapal tersebut. “Tenggelam di Selat Makassar, tepatnya lima mil dari Pelabuhan Taotere,” ujar Ronald. 

Pihak Basarnas pun langsung melakukan operasi penyelamatan dengan mengerahkan kapal motor besar, dibantu oleh sejumlah nelayan setempat. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id