Press "Enter" to skip to content

Nam Air Ekspansi Rute Semarang-Karimunjawa

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Transportasi wisata ke Kepulauan Karimunjawa, kini bertambah setelah Maskapai NAM Air sejak Jumat (8/6) lalu membuka penerbangan komersil Semarang-Karimunjawa. Penerbangan tersebut berjadwal tiga kali seminggu, pada hari Rabu, Jumat dan Minggu.

“Iya benar, saya ada di Bandara Dewandaru ketika penerbangan perdana Nam Air. Sebagai pelaku jasa wisata di Karimunjawa, ini tentu menumbuhkan optimisme, karena makin banyak pilihan moda transportasi untuk ke Karimun,” ujar Gelora Gusnama, pebisnis jasa wisata di Karimunjawa, Minggu (10/6).

Melalui telepon, Gelora menyebut Bandara Dewandaru di Karimunjawa sudah ada sejak tahun 1985. Beberapa kali pemerintah mencoba merintis penerbangan dengan pesawat kecil dan tiket bersubsidi. Namun upaya itu tidak pernah bertahan lama.

Ada dua alasan mengapa Karimunjawa membutuhkan jembatan udara. Menurut Gelora, banyak turis yang ragu datang ke Karimunjawa, karena jadwal penyeberangan kapal sering terganggu oleh cuaca, terutama pada musim angin barat Oktober – April.

“Wisatawan yang memiliki waktu terbatas, misalnya besok harus masuk kerja, tentu akan kelabakan ketika keberangkatan kapal dibatalkan karena cuaca. Meski sekarang sudah ada kapal-kapal besar milik PT Pelni, tambahan jembatan udara akan membuat wisata di sini lebih mantap. Saya yakin ini juga akan menambah peluang kedatangan turis asing karena mereka tentu enggan berlama-lama di transportasi,” ujarnya.

Alasan kedua, Bandara Dewandaru terletak di Pulau Kemojan, bagian terpisah dari Pulau Karimunjawa namun kemudian tergabung menjadi satu karena pendangkalan rawa bakau. Selama ini aktivitas pariwisata jauh lebih padat di Karimunjawa ketimbang di Kemojan.

“Akan ada kesempatan warga di Kemojan mengembangkan bisnis wisata juga, di sana lahan relatif masih ada. Ada jalan aspal yang baru saja diperbaiki pemerintah, juga listrik sekarang sudah berlimpah 24 jam,” kata Gelora.

Seperti dilansir dari Bisnis.com, rute penerbangan komersil NAM Air akan menggunakan pesawat ATR 72-600. Ini merupakan pesawat dengan baling-baling dengan mesin ganda. Pesawat buatan Aerei da Trasporto Regionale (ATR) jenis ini berkapasitas 78 kursi.

Direncanakan penerbangan dilakukan setiap Rabu, Jumat dan Minggu. Penerbangan dilajukan pukul 06.00 WIB dari Semarang. Sementara dari Karimun Jawa penerbangan dilakukan pukul 7.15 WIB. Untuk penerbangan perdana ini tiket pesawat Rp650.000.

Beroperasinya rute NAM Air ke Karimun Jawa menambah pilihan penumpang. Sebelumnya rute ini dilayani maskapai perintis berjadwal seperti Susi Air dan Airfast Indonesia.

Karimun Jawa merupakan destinasi wisata bahari unggulan. Di wilayah yang termasuk Kabupaten Jepara itu terhampar 27 gugusan pulau dengan beragam wisata air seperti penangkaran hiu, pantai dengan pasir putih yang terhampar luas, hingga snorkeling. Kepulauan ini juga disebut sebagai Maldives-nya Indonesia. (rik/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id