Press "Enter" to skip to content

Trump: Perang Korea Selesai Denuklirisasi Dilakukan Secepatnya

Mari berbagi

JoSS, SINGAPURA – Pertemuan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un di Singapura Selasa (12/6) menghasilkan empat poin kesepakatan di antaranya denuklirisasi.

Perjanjian itu berisikan empat poin yang terdiri dari komitmen kedua negara melucuti senjata nuklir di Semenanjung Korea. Trump mengatakan proses denuklirisasi akan dilakukan dengan cepat meski belum merinci seperti apa langkah detailnya.

Selain itu, dalam kesepakatan tersebut Trump dan Kim juga berjanji mulai membangun hubungan baru AS-Korut dan meminta Pyongyang segera mengembalikan seluruh tahanan politik asing, terutama yang berasal dari negara sekutunya seperti Korea Selatan dan Jepang.

Trump dalam konferensi persnya di Capella Hotel Singapura bersama di depan ratusan wartawan usai pertemuan tersebut mengatakan salah satu hal yang disampaikan adalah soal denuklirisasi Korea Utara.

Dia menambahkan pelibatan pelbagai negara untuk langkah lebih lanjut hingga soal hak asasi manusia (HAM). Hal lainnya adalah soal sanksi terhadap negara tersebut yang belum akan dicabut.

“Sanksi belum akan dicabut sampai dipastikan Korea Utara benar-benar bebas nuklir,” kata Trump dalam konferensi pers seusai pertemuan dengan Kim Jong-un di Hotel Capella, Pulau Sentosa, Singapura,seperti dikutip dari CNN.

Dia mengatakan bahwa pemimpin tertinggi Korea utara, Kim Jong-un, berjanji akan menghancurkan situs uji coba peluru kendali. “Korea Utara telah menghancurkan sebuah situs uji coba rudal besar,” katanya.

Meski isu penutupan situs uji coba rudal Korut tak masuk dalam kesepakatan yang diteken Trump dan Kim hari ini. Namun, Trump meyakinkan bahwa keduanya sepakat bahwa Korut tetap harus menutup fasilitas uji coba peluru kendali tersebut.

“Kami berdua menyepakati hal itu setelah penandatanganan perjanjian. Dia [Kim] ingin melakukannya [penutupan situs uji coba rudal].”

Dalam kesempatan itu, Trump kembali menekankan “perjanjian komperhensif” yang berhasil ditandatangani dia dan Kim hari ini.

Presiden AS ke-45 itu mengatakan perjanjiannya dengan Kim ini merupakan yang salah satu kesepakatan yang sangat penting dan signifikan.

Trump turut menyindir para pendahulunya dengan mengatakan bahwa perjanjian seperti ini bisa dicapai AS di masa pemerintahan sebelumnya.

“Ini bukan masa lalu. Ini bukan lah pemerintahan lain AS yang tidak pernah bisa menyelesaikan masalah ini. Korut berhasil menghancurkan situs uji coba rudalnya, ini merupakan hal besar,” kata Trump.

Pada hari ini, kedua pemimpin negara itu meneken dokumen kesepakatan yang disebut ‘komprehensif’. Trump juga berkomitmen untuk memberikan jaminan keamanan bagi Korea Utara.

“Kami yakin bahwa pembentukan hubungan baru AS-Korut akan berkontribusi terhadap perdamaian dan kemakmuran di Semenanjung Korea, serta dunia, dan mengakui bahwa membangun kepercayaan bisa mendorong denuklirisasi di Semenanjung Korea,” demikian isi dokumen tersebut.

Disebutkan pula bahwa Amerika Serikat dan Korea Utara berkomitmen mengadakan negosiasi lanjutan yang dipimpin oleh Menlu AS Mike Pompeo dan pejabat tingkat tinggi Korut yang setingkat, untuk melaksanakan hasil KTT AS-Korut. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id