Press "Enter" to skip to content

Presiden Korut Temui Presiden China Sebelum Temui Trump

Mari berbagi

JoSS, BEIJING, CHINA – Presiden Korea Utara (Korut), Kim Jong Un, menemui Presiden China, Xi Jinping, di Beijing Ibukota Republik Rakyat China (RRC) sebelum agenda pertemuannya dengan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang dijadwalkan akan dilangsungkan dalam waktu dekat ini di Singapura.

Sementara itu pada momentum yang sama di Tokyo Jepang terjadi pertemuan segitiga antara Presiden Korea Selatan (Korsel), Moon Jae In, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe serta Perdana Menteri RRC, Li Keqiang. Pertemuan tersebut, ditengarai merupakan tindak-lanjut pertemuan dua presiden korea di Gedung Perdamaian Panmunjom Korsel.

Xi Jinping menemui Kim Jong Un di timur laut Tiongkok,dalam kunjungan mendadak. Stasiun TV resmi China, CCTV (China Central Television) menayangkan adegan Presiden Korsel dan Presiden RRC tengah berjalan-jalan di tepi laut di Kota Dalian sambal berbincang-bincang, sementara, sedangkan kantor berita negara Xinhua mengatakan bahwa kedua pemimpin itu bertemu pada Senin dan Selasa termasuk pertemuan di Beijing.

Pertemuan kali ini adalah kunjungan kedua Kim ke Tiongkok sejak Maret untuk mencari penyelesaian ketegangan antara dua korea yang melibatkan China, Jepang dan AS. Hubungan Korut dan RRC sempat mendingin karena Beijing mendukung sanksi-sanksi PBB terkait kegiatan nuklir Pyongyang.

Beijing berusaha untuk tidak ingin ditinggalkan dari pertemuan bersejarah Kim pada bulan lalu dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in serta pertemuan mendatang dengan Trump pada Juni. “Setelah pertemuan pertama antara saya dan Kim, hubungan Tiongkok-Korea Utara serta situasi semenanjung Korea telah membuat kemajuan positif. Saya merasa senang untuk itu,” kata Xi, sebagaimana dikutip Xinhua.

Sementara itu Kim Jong Un menyatakan pertemuan dengan Xi Jinping adalah langkah positif. “Ini adalah hasil positif dari pertemuan bersejarah antara saya dan Xi,” kilah Jong Un.

Dari Tokyo dilaporkan, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, Rabu waktu setempat, menyatakan bahwa negaranya akan menormalisasi hubungan dengan Korea Utara jika masalah nuklir dan peluru kendali, serta isu penculikan warga Jepang, diselesaikan secara menyeluruh oleh Korea Utara.

Abe meminta syarat itu sebagai keharusan yang mesti dipenuhi Korut. Abe menyatakan hal itu setelah pertemuan tiga pihak dengan Perdana Menteri China Li Keqiang dan Presiden Korea Selatan Moon Jae In di Tokyo.

Perdana Menteri RRC, Li Keqiang, pada kesempatan yang sama di Tokyo menyatakan bahwa dia mendukung gagasan dialog antara Jepang dan Korea Utara.

Sebelumnya, pihak Korea Utara mengakui tuduhan Jepang bahwa negara itu telah menculik 13 warga Jepang beberapa puluh tahun lalu untuk dididik jadi mata-mata. Menurut Reuter,lima dari 13 warga Jepang yang diculik itu telah kembali ke negaranya. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id