Press "Enter" to skip to content

Usulan Trump Masukkan Lagi Rusia Ke G7 Ditolak

Mari berbagi

JoSS, QUEBEC, KANADA – Usulan yang dilontarkan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada pertemuan tujuh negara maju penggerak ekonomi dunia atau dikenal dengan G7 agar Rusia dimasukkan kembali menjadi anggota forum tersebut, ditolak oleh anggota lain G7. Trump dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 yang digelar di Quebec, Kanada, pada 8-9 Juni 2018, mencetuskan gagasan agar Rusia yang pernah menjadi anggota forum tersebut, masuk lagi, sehingga namanya menjadi G8.

Sebagaimana diketahui, sebelum bernama G7, forum negara-negara penggerak ekonomi dunia itu bernama G8. Waktu itu Rusia tercatat sebagai anggota bersama dengan AS, Kanada, Inggris, Perancis, Jerman, Italia dan Jepang serta Uni Eropa. Sebelumnya, Rusia masuk ke forum ini dan disebut G8 pada 1998. Namun, Rusia keluar pada 2014 dan forum menjadi G7.

Kini, Trump mengusulkan lagi agar Rusia masuk forum. Menurut Trump, kehadiran Rusia yang merupakan salah satu negara dengan perekonomian besar, seharusnya juga diperhatikan. “Saya akan merekomendasikan (Rusia dimasukkan), itu terserah mereka (anggota G7 lain). Tapi Rusia seharusnya ada di pertemuan itu, menjadi bagian itu,” ujar Trump seperti diberitakan AFP, Sabtu (9/6).

Namun keinginan Trump itu mendapat tentangan dari para anggota G7, khususnya dari negara-negara Uni Eropa. Presiden Perancis Emmanuel Marcon, Kanselir Jerman Angela Merkel, Perdana Menteri Inggris Theresa May, dan Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte menyatakan menolak usulan tersebut.

Rata-rata hal yang menjadi alasan penolakannya adalah karena Rusia pernah memberi dukungan kepada kelompok separatis di timur Ukraina. Menurut negara-negara Eropa, Rusia tidak bisa diterima sampai ada perbaikan dalam krisis di Ukraina.

Kanselir Jerman, Angela Merkel secara lantang menolak usulan Trump. “Kami sepakat bahwa kembalinya Rusia ke G7 tidak dapat terjadi, kecuali kemajuan substansial dibuat dalam hal masalah dengan Ukraina,” kata Merkel kepada wartawan di sela-sela perhelatan KTT G7.

Alasan lain yang melandasi keberatannya, Rusia dinlai ikut campur terhadap rencana pembunuhan para pembangkang Rusia di tanah Eropa. Maret lalu, seorang mantan mata-mata Rusia Sergei Skripal yang kini tinggal di Inggris, diracuni. Inggris menuding Rusia menjadi dalang serangan racun itu, namun Rusia membantah.

Di Amerika Serikat, Rusia juga dituding ikut campur dalam pemilu presiden 2016 yang akhirnya dimenangkan Trump. Namun tuduhan itu dibantah, baik oleh Trump maupun Rusia. Keduanya menganggap tuduhan itu mengada-ada.

Sementara Presiden Uni Eropa Donald Tusk, rupanya tak ingin membahas usul Trump. Namun, ia menyatakan bahwa forum tersebut lebih baik berjalan dengan anggota saat ini. “Mari biarkan G7 apa adanya, itu angka keberuntungan, setidaknya dalam budaya kita,” tukas Tusk. (cnn/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id