Press "Enter" to skip to content

Pertemuan AS dan Korut Tak Jadi Dibatalkan

Mari berbagi

JoSS, WASHINGTON, AS – Pertemuan Presiden Amerika Serikat (AS) dengan Presiden Korea Utara (Korut) di Singapura, 12 Juni 2018 ada indikasi tidak jadi dibatalkan setelah Donald Trump menyatakan tengah mengaktifkan lagi pembicaraannya dengan Kim Jong Un.

Trump mengatakan AS kembali mengadakan pembicaraan dengan Korut untuk mengaktifkan kembali rencana pertemuan soal denuklirisasi. “Kami sedang mengadakan sejumlah pembicaraan produktif untuk mengaktifkan kembali rencana pertemuan puncak, yang jika terjadi, akan tetap digelar di Singapura pada 12 Juni 2019,” kata Trump kepada media di Gedung Putih, Jumat (25/5) seperti dilansir Reuters.

Trump bahkan membuka kemungkinan pertemuan dengan Kim Jong Un akan berlangsung lebih dari sehari. “Jika diperlukan (waktu pertemuan) akan diperpanjang,” kata Trump lewat akun Twitter @realdonaldtrump.

Sebelumnya pihak AS membatalkan rencana pertemuan dengan Kim Jong Un karena adanya sejumlah pernyataan dari pejabat tinggi Korut yang dianggap tidak menunjukkan kepantasannya dalam diplomasi internasional. Pejabat negara komunis itu memprotes adanya latihan militer gabungan AS dan Korea Selatan yang digelar selama dua pekan di Semenanjung Korea, mengunakan kata-kata yang tak pantas.

Pejabat Korut menyebut Wakil Presiden AS, Mike Pence, sebagai bodoh karena menyebut adanya opsi Libya jika Korea Utara membatalkan pertemuan puncak dengan Trump. Opsi Libya adalah penghentian program senjata nuklir oleh Moammar Ghaddafi dengan imbalan penghentian sanksi ekonomi. Namun setelah Ghaddafi menghentikan program nuklirnya, Libya malahan diserang milisi yang didukung AS.

Meski pihak AS menyatakan pembatalan pertemuan, pemerintaha Korut justru bersikap lunak dengan menyatakan kesungguhannya untuk digelarnya pertemuan AS-Korut kapanpun, dimanapun dan dengan cara apapun.

Baca juga : Pengamat: Garis Keras Biang Pembatalan Pertemuan AS – Korut

Tentang perubahan sikap AS, Presiden Korea Selatan (Korsel) Moon Jae-in, Minggu (227/5) mengungkapkan bahwa Pemimpin Korut, Kim Jong-un, sudah menegaskan komitmennya untuk menyelesaikan denuklirisasi di Semenanjung Korea. Dia menyatakan hal itu setelah melakukan pertemuan khusus dengan Kim Jong Un, Sabtu (26/5).

Dalam konferensi pers di Seoul, Moon mengatakan bahwa kemungkinan konferensi tingkat tinggi (KTT) AS-Korut harus diadakan dengan sukses. “Ketua Kim dan saya setuju bahwa KTT 12 Juni harus diadakan dengan sukses, dan bahwa upaya kami untuk denuklirisasi di Semenanjung Korea dan rezim perdamaian abadi tidak boleh dihentikan,” katanya.

Moon mengatakan pertemuan mereka di Panmunjeom itu atas permintaan Kim. “Ketua Kim meminta pertemuan tanpa formalitas dua hari yang lalu dan saya dengan senang hati menerimanya,” ujarnya seraya mengatakan bahwa KTT itu sejalan dengan perjanjian sebelumnya agar kedua pemimpin itu bertemu lebih sering.

“Pertemuan diadakan karena para pejabat dari kedua negara berpikir bahwa pertemuan tatap muka akan lebih baik daripada panggilan telepon,” kata Moon. (rtr/ant/*/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id