Press "Enter" to skip to content

Kedua Paslon Saling Klaim Kemenangan Pilkada Jateng 2018

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Dua calon gubernur Jawa Tengah (Jateng) saling klaim kemenangan di hari H coblosan Pilkada Jateng, 27 Juni mendatang. Baik Ganjar Pranowo maupun Sudirman Said optimis mampu mendulang suara mayoritas dari masyarakat Jateng.

“Pemenangnya sudah digariskan Allah, siapa sudah tahu. Seberapa optimis, survei sudah membuktikan. Kami tinggal ikhtiar saja,” kata Ganjar paskadebat terbuka Pilkada Jateng di Patra Jasa Semarang, Kamis (21/6) malam.

Menurut Ganjar, di masa jelang coblosan saat ini, ia dan pasangannya, Taj Yasin Maimoen (Gus Yasin) tinggal mendorong realisasi dukungan masyarakat yang sudah ada selama ini. “Jadi ndak usah muluk-muluk banget, kami ikuti saja kajian kajian ilmiah yang bisa dibuktikan Maka itulah yang menjadi tren, doakan saja,”sambung calon petahana ini.

Baca jugaSaling Serang Dominasi Debat Terbuka Pilkada Jateng 2018

Gus Yasin menambahkan ia dan Ganjar berharap kemenangan yang didapat di 27 Juni menjadi sebuah contoh dan budaya pengabdian ke masyarakat. “Jawa Tengah hanya bisa menjadi milik kita kalau kita turut serta menentukan pilihannya. Datang ke TPS pada tanggal 27 Juni, sepagi mungkin, setelah itu karena hari libur silakan piknik,” kata Ganjar lagi.

Dari pihak Sudirman Said dan Ida Fauziyah, survei yang memperlihatkan kemenangan rivalnya tidak riil. Delapan bulan terakhir keliling wilayah se-Jateng, sebagian besar masyarakat, khususnya petani, guru honorer dan kaum nelayan merasa selama ini ditelantarkan pemerintah dan harus memperjuangkan nasibnya sendiri.

“Tapi yang lebih penting adalah suara kampus suara, orang yang punya pengetahuan yang cukup luas. Mereka betul-betul menunggu datangnya pemimpin baru. Jadi apa yang dikatakan sebagian survei itu memang tidak sejalan dengan yang ada di lapangan,” tegas dia.

Dan benar tidaknya hasil survei tersebut, lanjut Sudirman Said, akan diuji di hari H coblosan, lima hari lagi. “Kami optimis masyarakat Jawa Tengah sedang menunggu hadirnya gubernur dan wakil gubernur yang baru,” yakinnya. Terlebih masyarakat sudah tahu dan paham paslon yang berkualitas dan layak memimpin Jateng.

“Saya kira masyarakat Jawa Tengah tahu bagaimana mutu, kualifikasi, perilaku, unggah ungguh dari dua paslon. Dan kami merasa yakin bahwa Jawa Tengah akan menyongsong, menyambut pemimpin baru yang lebih paham budaya Jawa Tengah, yang menghargai sesama manusia dan sanggup bekerja sama untuk kepentingan bersama masyarakat Jawa Tengah,” papar dia.

Hal senada disampaikan pasangannya, Ida Fauziyah. “Lima menit waktu yang bapak ibu luangkan sangat berarti bagi masa depan Jawa Tengah lima tahun mendatang,” tukas Ida. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id