Press "Enter" to skip to content

Saling Serang Dominasi Debat Terbuka Pilkada Jateng 2018

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Saling kritik mewarnai jalannya debat terbuka Pilkada Jawa Tengah (Jateng) 2018 putaran akhir di Patra Jasa Semarang, Jateng, Kamis (21/6) malam.

Di laga pamungkas tersebut, dua pasangan calon (paslon) Gubernur dan Wakil Gubernur Jateng, Ganjar – Gus Yasin dan Sudirman Said – Ida Fauziyah memaksimalkan waktu dengan adu program membangun Jateng lima tahun kedepan.

Segmen pertama debat bertema Demokrasi, Hukum dan Kawasan, Sudirman Said membuka statmen yang cukup percaya diri. “Saya terbiasa memperbaiki apa kekurangan. Saya ingin tahu lima tahun memerintah kira-kira apa yang kurang dan gagal untuk kami pelajari ketika nanti kami gantikan bapak di Jawa Tengah,” tanya calon gubernur nomor urut 2 tersebut.

Ganjar hanya tersenyum melihat keyakinan dari rivalnya. “Selama memimpin Jateng, kami sangat transparan, terbuka karena data terbuka. Data itu dibaca tanpa ngapusi, siapapun bisa buka,” jawab calon gubernur petahana itu. Calon gubernur nomor urut 1 ini juga menyatakan selama lima tahun terakhir pengelolaan keuangan Pemprov Jateng tidak ada indikasi korupsi.

“Bersama sebelum kami, Jateng mendapat 6 kali penilaian WTP (Wajar Tanpa Pengecualian) dari BPK,” sambung dia.

Tensi debat mulai memanas saat memasuki segmen keempat, tanya jawab calon gubernur. Di segmen ini, Sudirman Said kembali mengambil inisiatif kritikan. Menyitir pengakuan dari seorang warga, mantan Menteri ESDM ini tak segan menyebut Ganjar jumawa dalam menjawab keluhan masyarakat.

“Saya mau bacakan pertanyaan dari warga, bunyinya begini, ada kebiasaan Pak Ganjar yang memprihatinkan. Warga mengeluh lalu dijawab dengan jumawa, kami sudah melakukan dengan hal ini, itu, masalah sudah diatasi. Ini akan membuat Jawa Tengah tidak maju-maju. Karena warga lah yang paling tahu masalah mereka selesai atau belum,” beber dia.

“Jika ada keluhan, saya terimakasih jika di-forward-kan ke saya, saya akan gerakkan birokrasi. Dan tagline kami, seluruh OPD punya media sosial, berapa jam pasti langsung direspon,” jawab Ganjar.

Masih di segmen keempat, Sudirman Said melanjutkan serangannya. Kali ini ia memanfaatkan isu sejumlah permasalah di Jateng yang belum selesai tuntas. Diantaranya proyek geothermal di kaki Gunung Slamet, yang menurutnya Pemprov Jateng era kepimpinan Ganjar Pranowo belum memperlihatkan keberpihakan rakyat kecil.

“Di kaki Gunung Slamet ada proyek geothermal, yang sebetulnya  seharusnya pemberi izin daerah, baik kabupaten maupun provinsi meyakinkan bahwa yang dilakukan kontraktor dikerjakan baik. Tapi ternyata jalan lingkungan rusak, air rusak, pertanian terancam dan sampai sekarang mereka tidak mendapat perhatian,”.

Diserang beruntun, Ganjar akhirnya buka kartu. “Apa yang diprotes masyarakat di kaki Gunung Slamet, hari ini kami menerima getah. Kami sudah kirimkan tim, termasuk air yang ada. Saya punya data, perpanjangan izin itu diberikan bapak saat menjadi menteri, mudah-mudahan bapak tidak lupa. Saya hanya ingatkan saja, datanya ada, bisa saya tunjukkan, ini keputusan yang diambil oleh seorang menteri,” jawab Ganjar.

Usai acara, Ketua KPU Jateng Joko Purnomo menyatakan saling kritik adalah hal wajar dalam sebuah forum debat terbuka. “Dinamika dalam suatu forum itu wajar. Sering saya katakan kepada bakal calon, tim sukses, bahwa kompetisi itu harus, kalau tidak ada kompetisi tidak ada semangat untuk menang,” kata dia.

Namun dia menyatakan acara debat rampung dua paslon wajib menjadi politisi yang pantas jadi panutan bagi pendukung dan masyarakat Jateng. “Tapi bahwa kebersamaan, kerukunan untuk Jawa Tengah itu kewajiban. Selalu saya tekankan itu, jadi sekenceng-kenceng mereka insyaallah tidak ada masalah. Seperti tadi, sekeras apapun setelah selesai, selesai,” tegas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id