Press "Enter" to skip to content

Jokowi Kagumi Hasil Penataan Pendapi Balaikota Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Presiden Joko Widodo menyatakan kagum atas hasil penataan Balai Kota Solo, khususnya Pendapi Gede Kota yang sekarang terlihat lebih longgar, terbuka dan lebih familiar dengan masyarakat.  “Ini ide dari mana? Bagus banget,” kata Jokowi kepada Walikota Solo FX Hadi Rudyatmo saat meninjau hasil revitalisasi Pendapi Gede Balai Kota Solo, Minggu (17/6).

Dalam kunjungan yang mendadak ke Balai Kota Solo, Presdien Jokowi  diterima Walikota Solo FX Hadi Rudyatmo yang didampingi Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Solo, Hari Prihatno, dan Kepala Bagian (Kabag) Umum Setda Pemkot Solo, Heru Sunardi, Jokowi seolah bernostalgia.

Rombongan Presiden Jokowi tiba di Balai Kota Solo pukul 13.08 WIB. Mengenakan baju putih lengan panjang dan celana hitam, Jokowi yang pernah menjabat Walikota Solo selama 7 tahun berjalan mengeliling pendapi gede sambal berdialog dengan pimpinan Kota Solo yang mendampinginya.

Sewaktu Jokowi masih menjadi Walikota, bangunan Pendapi Gede masih tertutup dengan dikelilingi penyekat dinding kaca. Bangunan Pendapi Gede Solo itu merupakan bangunan baru yang dibangun setelah Balai Kota Solo terbakar pada 1999 silam. Peresmian Gedung Balai Kota Solo dilakukan pada 23 Desember 2002 oleh Presiden Megawati Soekarnoputri.

Bangunan Pendapi Gede Solo bergaya khas Jawa yang sepenuhnya terbuat dari kayu berukir, mulai sakaguru, tiang penopang sampai pada struktur pusat langit-langitnya. Setidaknya terdapat 16 tiang penyangga, empat di antaranya sakaguru.

Kemudian di tahun lalu, Pemkot Solo merenovasi Pendapi Gede Solo dengan membongkar seluruh penyekat dinding kaca, sehingga menjadi terbuka. Konsepsi terbuka inilah yang dikagumi Jokowi saat berkunjung ke Solo, Minggu.

“Presiden sangat terkagum-kagum saat melihat Balai Kota sekarang. Katanya bagus, bagus, bagus,” kata Rudy menirukan Jokowi.

Baca jugaJokowi Kaget, Pembangunan Bandara Semarang Lebih Cepat

Selain melihat kondisi Pendapi Gede Solo, Jokowi juga melihat kondisi halaman dan pintu masuk Balai Kota Solo yang mengalami perubahan. Dulu, ada pagar di pintu depan Balai Kota Solo. Sekarang Balai Kota Solo juga tampak lebih luas tanpa adanya pagar dan pintu gerbang. Selama 10 menit Jokowi berbincang hangat dengan Walikota sekaligus mantan wakilnya dulu.

Seusai berbincang dengan Rudy, Jokowi pun pamit dan meninggalkan kompleks Balai Kota Solo. Kepada wartawan, Rudy mengatakan kunjungan Jokowi dilakukan setelah dirinya memberitahu mengenai kondisi wajah Balai Kota Solo saat ini.

Renovasi Balai Kota Solo adalah hasil idenya. Rudy memang sengaja mengubah wajah Balai Kota Solo sebagai simbol keterbukaan.

Selain mengunjungi Balai Kota, Jokowi juga melakukan pembagian bingkisan sembako di Gandekan, Kecamatan Jebres, Solo. Sedangkan pembagian bingkisan sembako di Sangkrah, Kecamatan Pasar Kliwon, Solo, tidak dihadiri Presiden. (sps/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id