Press "Enter" to skip to content

Gedung Parkir Pandanaran Tidak Atasi Kemacetan Kota Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Semarang menilai penyediaan gedung parkir di pusat keramaian dan pusat oleh-oleh di Jalan Pandanaran Kota Semarang tidak cukup untuk mengatasi kemacetan jika tidak dibarengi dengan langkah tegas.

“Kalau untuk mengatasi kepadatan kendaraan, penyediaan gedung parkir bisa membantu. Akan tetapi, untuk mengatasi kemacetan belum tentu,” kata Ketua DPRD Kota Semarang, Supriyadi, di Semarang, Selasa (26/6).

Hal tersebut diungkapkan Supriyadi menanggapi rencana pembangunan gedung parkir 10 lantai di bekas Kantor Dinas Kesehatan Kota Semarang untuk kantong parkir bagi pengunjung di kawasan Pandanaran Semarang.

Kawasan Pandanaran Semarang dikenal sebagai pusat oleh-oleh khas Kota Atlas yang selama ini kerap menjadi jujukan wisatawan dan masyarakat sehingga kerap menyebabkan kemacetan lalu lintas. Pemerintah Kota Semarang sudah melakukan berbagai upaya untuk mengatasi kemacetan lalu lintas di kawasan tersebut, antara lain dengan membuat kantong parkir di kawasan Pekunden.

“Bahkan sudah disediakan pula shuttle bus untuk mengantarkan wisatawan atau pengunjung yang akan berbelanja di kawasan Pandanaran. Jadi, kendaraan tidak menumpuk di kawasan pusat oleh-oleh. Tapi kemacetan masih terjadi juga,” tutur politisi PDIP ini.

Menurut dia, hal itu terjadi bukan saja karena jumlah lalu lintas yang padat, tetapi juga akibat masih adanya pengunjung pusat oleh-oleh yang nekad memarkirkan kendaraannya di bahu Jalan Pandanaran, terutama ketika tidak ada petugas yang berjaga di lokasi tersebut.

“Kalau ada petugas, mereka tidak berani parkir. Namun, ketika tidak dijaga petugas Dinas Perhubungan, mereka parkir di situ. Artinya, kedisiplinan masyarakat selaku pengguna jalan masih kurang,” ungkapnya.

Di sisi lain, kata dia, perilaku tidak disiplin itu juga diperparah dengan keberadaan juru parkir yang menarik retribusi meski kawasan tersebut merupakan larangan parkir. “Makanya, harus dilakukan penindakan tegas. Keberadaan gedung parkir di Pandanaran harus diiringi dengan ketegasan petugas untuk menindak, baik pelanggar maupun juru parkir yang melanggar.”

Baca juga : Ketua DPRD Jateng : Bandara Semarang dan Solo Perlu Akses Tol

Pemkot Semarang kini tengah menyiapkan pembangunan gedung parkir 10 lantai di kawasan Jalan Pandanaran yang masih dalam tahap lelang dan diperkirakan sudah bisa dimulai pembangunannya pada Agustus 2018.

Aktivitas perkantoran Dinkes Kota Semarang juga sudah pindah di Gedung MG Setos Lantai tujuh, sementara pelayanan Puskesmas Pandanaran dipindahkan ke Gelanggang Olahraga (GOR) Tri Lomba Juang Semarang.

Sekretaris Dinas Penataan Ruang Kota Semarang, M Irwansyah, menyebutkan lelang diperkirakan pada awal Juli 2018, sementara pembangunan sudah bisa dimulai pada Agustus 2018. “Pembangunan gedung parkir ini dilakukan dalam dua tahun dengan perkiraan anggaran sekitar Rp135 miliar. Tahun ini dianggarkan Rp 85 miliar dan sisanya dianggarkan pada 2019,” katanya. (ant/imn)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id