Press "Enter" to skip to content

Ketua DPRD Jateng : Bandara Semarang dan Solo Perlu Akses Tol

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ketua DPRD Jawa Tengah (Jateng), Rukma Setyabudi meminta pemerintah pusat dan pemerintah provinsi mempertimbangkan pembuatan akses tol untuk Bandara A Yani Semarang dan Bandara Adi Soemarmo Solo sebagai upaya mengoptimalkan layanan transportasi antar-moda.

“Sebagai kawasan strategis, pemerintah perlu menyiapkan akses yang memadai ke Bandara A Yani Semarang dan Bandara Adisoemarmo. Saya melihat jaringan Tol Trans Jawa yang hampir selesai ini kata orang Jawa mertanggung, tidak tuntas, kalau tidak dibuatkan akses ke dua Bandara yang ada di Jawa Tengah,” kata Rukma Setyabudi, kepada JoSS, Sabtu (26/5).

Menurut dia, jarak jalur tol Trans Jawa dengan dua bandara di Jateng sudah sangat dekat. Katakanlah rentang terjauhnya tidak lebih dari 5 km, sehingga pembuatan akses tol tidak sulit untuk direalisasikan. Soal pola dan simpul aksesnya seperti apa, kata Rukma, sebaiknya dikaji secara teknis serta aspek sosial dan lingkungannya.

Dia mencontohkan Bandara Kertajati di Majalengka Jawa Barat, yang diresmikan Preiden Jokowi belum lama ini, yang langsung ditindak-lanjuti dengan pembangunan akses ke Jalan Tol Cipali sepanjang 4 km. Dengan akses tol tersebut, masyarakat bisa langsung masuk ke Bandara secara langsung dari jalan tol.

“Bandara A Yani dan Adi Soemarmo posisinya sangat strategis. Sayang kalau tidak dimaksimalkan jaringan antar-modanya. Sudah kepalang tanggung kalau hanya sampai di sini. Karena itu kami meminta pemerintah pusat mempertimbangkan usulan ini. Kalau provinsi harus ikut serta, kita jadikan itu agenda prioritas,”kata wakil rakyat dari Daerah Pemilihan 5 Jawa Tengah ini.

Idealnya, tambah Rukma, moda kereta api (KA) Bandara seperti yang sudah disiapkan untuk Adi Soemarmo Solo, dan juga disiapkan untuk NIYA Jogja, sebaiknya juga dipersiapkan juga untuk A Yani Semarang. Karena ke depan, ketiga Bandara di Jawa Bagian Tengah itu potensial menjadi hub-agregat yang senergis dan bisa saling mengisi dan mendukung karena jaringannya terkoneksi dengan baik. “Kalau ada hambatan di Solo, bisa mendarat di Semarang atau Jogja, dan sebaliknya karena angkutan lanjutannya mudah,” ungkapnya.

Baca juga : Jawa Tengah Terima 32 Ribu PNS Baru Tanpa Titipan

Pengamat Transportasi dari Unika Soegijapranata Semarang, Djoko Setijowarno, memastikan sudah disiapkan akses tol ke Adi Soemarmo Solo, selain akses KA Bandara. Djoko menuturkan, memang simpang susun atau interchange Adi Soemarmo merupakan bagian dari tambahan 3 gardu tol (GT) Solo-Ngawi yang masing-masing adalah GT tambahan Bandara Adi Soemarmo, interchange Purwodadi, dan Sragen timur.

Namun untuk Bandara Semarang baik tol maupun KA Bandara masih pada tahap wacana, belum ada progress yang jelas. Untuk akses tol ke Bandara A Yani dari Krapyak, dipastikan sulit direalisasi karena tidak ada tanah yang bisa dimanfaatkan. Pemkot Semarang kemudian mengusulkan menarik akses dari perbatasan Kendal dan Kota Semarang untuk kemudian menyusuri areal tambak untuk sampai ke Bandara, namun tidak direspons karena mahal. “Usulan itu tidak bisa dipenuhi pemerintah,” kata Djoko.

Dia menyarankan, jika mau direalisasikan, Pemkot bisa ikut masuk sebagai inisiator dengan membiayai studi kelayakan dan persiapan awal, agar ada konsorsium yang mau menanamkan investasinya ke proyek tersebut. Senada dengan itu, Rukma Setyabudi menganggap keterlibatan daerah dalam konsorsium ruas pendek untuk akses strategis, bisa dilakukan. “Kita bisa pakai BUMD. Tapi ya harus cermat betul. Dewan mendukung jika manfaatnya memang positif untuk daerah,” tukasnya. (imn/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id