Press "Enter" to skip to content

Aktivitas Bongkar Muat di Pelabuhan Kini Menggunakan Aplikasi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pelabuhan Tanjung Emas Semarang secara resmi mengoperasikan sistem bongkar muat peti kemas dengan sistem digital menggunakan aplikasi yang dinamai “Home Terminal”.

Direktur Komersial dan Operasional PT Pelindo III Mohammad Iqbal mengatakan Layanan ‘Home Terminal’ ini dibuat untuk mempercepat proses bongkar muat di pelabuhan. Selain itu, aplikasi tersebut mempermudah proses pemesanan layanan jasa kepelabuhan melalui gawai atau telepon seluler (ponsel) pengguna.

“Jadi, semua pelayanan menggunakan digital sehingga orang tidak perlu lagi datang ke pelabuhan, apalagi pembayaran juga tidak dilakukan secara langsung di pelabuhan,” katanya Usai Launching Kick Off Home Terminal, Rabu (30/5) seperti dikutip dari Antara.

Baca juga : Pelabuhan Tanjung Emas Semarang Siapkan 4500 Penumpang

Menurutnya dengan menggunakan aplikasi ini transaksi pembayaran tidak dilakukan di pelabuhan, namun semua aktivitas dari ‘booking’ hingga pembayaran menggunakan aplikasi simpel. “Jadi, tidak perlu lagi orang datang ke pelabuhan,” ungkapnya.

Ia menjelaskan aplikasi Home Terminal itu menyediakan setidaknya empat macam menu layanan utama, yakni Vessel Service, Port Activities, Logistics, dan Container Management.

“Semuanya terintegrasi dengan sistem operasi terminal (TOS). Dengan aplikasi ini, pengguna jasa bisa memesan jasa kepelabuhan dengan sekali sentuh, di mana saja, dan kapan saja,” katanya.

Menurut dia, penggunaan aplikasi itu akan semakin menghemat  biaya ogistik pengguna jasa hingga 30 persen karena tidak ada lagi biaya tidak resmi di pelabuhan karena transparan.

“Tidak ada lagi biaya ekstra, tidak ada lagi biaya resmi di pelabuhan. Sekarang ini, resmi tertulis dan efisian. Pengguna jasa bisa melihat langsung tarif saat mengirim barang,” katanya.

Bahkan, kata dia, pengguna jasa ke pelabuhan bisa memantau pergerakan kapal dan barangnya secara “real time” melalui aplikasi tersebut sehingga lebih efektif, efisien, dan transparan.

Sebelum diluncurkan di Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, kata Iqbal, aplikasi Home Terminal sudah dilaksanakan di Surabaya, yakni Pelabuhan Tanjung Perak, Terminal Teluk Lamong, dan Terminal Peti Kemas Surabaya.

Sementara itu, General Manager PT Pelindo III Pelabuhan Tanjung Emas Semarang Ardhy Wahyu Basuki menjelaskan semua truk kontainer nantinya akan dipasangi GPS untuk memantau trafiknya.

‘Home Terminal’ ini menjadi pilihan aktivitas pelayaran di Pelindo III. Makanya, aplikasi ini nantinya digunakan para sopir truk di bawah perusahaan dagang resmi, termasuk memantau lalu lintas kapal,” katanya. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id