Lebih Rendah Dari Tuntutan Jaksa, Gilang Bungkus Jarik Divonis 5,5 Tahun Penjara

Sidang kasus Gilang Bungkus Jarik (Foto: jawapos.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

MASIH ingat Gilang Bungkus Jarik? Mantan mahasiswa Universitas Airlangga Surabaya yang melakukan pelecehan seksual berkedok penelitian yang viral pada pertengahan 2020. Korbannya diminta untuk  dibungkus dengan kain jarik seperti pocong guna memuaskan keinginan seksualnya yang nyeleneh.

Terdakwa kasus pelecehan seksual berkedok penelitian bungkus kain jarik, Gilang Aprilian Nugraha Pratama divonis hukuman 5 tahun 6 bulan penjara oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Gilang dinilai terbukti melanggar tiga pasal, yaitu Pasal 45 ayat (4) juncto Pasal 27 ayat (4) Undang-undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Lalu Pasal 82 ayat (1) juncto Pasal 76E Undang-undang Nomor 17 Tahun 2016 juncto Undang-undang Nomor 35 Tahun 2014 juncto Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, dan Pasal 289 KUHP.

“Menjatuhkan pidana penjara terhadap terdakwa Gilang Aprilian Nugraha Pratama, selama 5 tahun 6 bulan,” kata ketua majelis hakim Khusaini saat membacakan amar putusan, di Ruang Tirta I, PN Surabaya, Rabu (3/3).

Selain pidana 5,5 tahun, Gilang juga dihukum membayar denda sebesar Rp50 juta dengan ketentuan apabila denda tidak dibayar diganti dengan pidana kurungan selama 3 bulan.

Atas putusan hakim tersebut, Gilang yang berada di Rumah Tahanan Polrestabes Surabaya, dan hadir melalui daring mengaku masih pikir-pikir. Hal itu disampaikan oleh kuasa hukumnya Bambang Soegiarto.

“Ambil sikap pikir-pikir selama 7 hari, agar kami penasihat hukum bisa menentukan langkah hukum selanjutnya,” kata Bambang kepada hakim.

Sementara itu Jaksa Penuntut Umum (JPU) Yusuf Akbar, juga meminta waktu pikir-pikir. Sebab vonis hakim ini lebih ringan dari tuntutan yang dilayangkan pihaknya pada sidang sebelumnya.

Baca juga: Catcalling, Bentuk Pelecehan Seksual Yang Sering Diabaikan

“Kami pikir-pikir dulu bersama dengan pimpinan, untuk selanjutnya sikap apa yang kami ambil,” kata Yusuf.

Sebelumnya, Gilang dituntut delapan tahun penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU). Jaksa menyebut eks Mahasiswa Universitas Airlangga (Unair) ini terbukti melakukan kekerasan dan tindakan cabul.

Selain hukuman penjara, jaksa menuntut Gilang dengan pidana denda senilai Rp 50 juta. Apabila denda tersebut tidak dibayar diganti dengan kurungan selama 6 bulan.

Kasus ini berawal berawal thread di Twitter yang diunggah @m_fikris berjudul Predator ‘Fetish Kain Jarik’ Berkedok Riset. Kasus ini berkaitan dengan bungkus-membungkus korban hingga seperti pocong dengan kain jarik, sekitar pertengahan 2020 lalu.

“Nah setelah gw ngobrol ama temen gw. Katane hal2 kek pocong (dibungkus jarik) itu adalah fetish/kink gitu lah. Gw dikasih link beritane, gw kirim ke gilang dong. Dan ampe gw nulis ini gak dibales,” tulis akun tersebut.

Menurut psikolog forensik Reza Indragiri, fetis atau fetish memiliki sangat banyak ragam. Inti fetish adalah bagaimana seseorang bisa mengalami keterangsangan seksual dengan berbagai objek yang tidak lazim.

“Menjadi gangguan atau fetishistic disorder, ketika obsesi semacam itu menghilangkan kemampuan yang bersangkutan untuk terangsang dengan cara atau objek yang wajar. Dengan kata lain, dia bisa menikmati sensasi seksual hanya dengan cara atau objek yang tidak lazim tersebut,” kata Reza dalam pesan pendek yang diterima detikcom.

Modus Gilang bungkus jain jarik yang menggunakan dalih penelitian juga menjadi sorotan Reza. Menurutnya, dalih tersebut terkait korban yang diincar Gilang. Karena sasarannya adalah warga kampus. Sehingga mereka merasa punya kewajiban untuk mendukung kerja akademik.

“Dalih penelitian juga menciptakan konteks topdog-underdog. Pelaku memanfaatkan posisinya selaku topdog dan korban selaku underdog. Pelaku menggunakan dominansi, penguasaan, kontrol atas korban,” kata Reza. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*