Heboh, Seorang Dokter dan 4 Perawat di Purwokerto Bikin Video Tolak Vaksin Covid-19

Tangkapan layar Video yang diunggah oleh akun tikt tok @mellashopha
Mari berbagi

PENGGUNA aplikasi TikTok dihebohkan dengan kemunculan unggahan yang menampilkan para tenaga kesehatan menolak vaksin Covid-19. Saat ditelurusi, para nakes tersebut adalah seorang dokter dan 4 perawat dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bayu Asih di Purwokerto.

Video yang diunggah oleh akun @mellashopha tersebut memperlihatkan beberapa dokter berpakaian hazmat lengkap tengah melambaikan tangan saat backsound suara mirip Presiden RI Joko Widodo menanyakan siapa yang ingin divaksin.

Dalam narasinya, backsound tersebut menanyakan “yang hadir di sini, ada yang ingin divaksin?” yang kemudian diikuti oleh dokter pertama dengan melambaikan tangan. Kemudian backsound tersebut kembali menanyakan “ada yang ingin disuntik vaksin?” nakes berikutnya pun kembali melambaikan tangan.

Selain itu terdapat juga nakes yang terlihat menghindar dan berlari saat backsound tersebut kembali menanyakan “mau? nggak ada yang mau? Gimana sih, takut apa?“.

Baca juga: Bangunan Klinik Dokter Anak di Jogja Mirip Negeri Dongeng, Ada Menara Rapunzel

Beredarnya video tersebut, Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Purwakarta memberikan tanggapan. Menurut dr Susilo Atmodjo, video tersebut benar terjadi di RSUD Bayu Asih, Kabupaten Purwakarta. Ia pun sudah mendatangi masing-masing tenaga kesehatan yang diduga terlibat di video yang diunggah pada Jumat (8/1) lalu.

Menurutnya saat dikonfirmasi, para dokter tersebut membuat video dilatarbelakangi untuk mengusir kejenuhan saat bekerja. Pihaknya juga akan memberikan teguran kepada seorang dokter dan empat orang nakes yang terlibat di video tersebut agar lebih berhati-hati.

“Saya sudah konfirmasi kepada para perawat di rumah sakit tersebut bahwa video itu dibuat untuk mengurangi kejenuhan, teguran personal pun sudah disampaikan kepada sdm agar lebih berhati-hati karena ini menyangkut vaksin untuk masyarakat,” kata Susilo melansir dari Ayopurwakarta.

Meski unggahan itu dibuat sebatas untuk bercanda. Meski pada akhirnya berdampak negative, mengingat saat ini pemerintah tengah menggalakkan vaksinasi virus Corona.

Dari pihak manajemen RSUD Bayu Asih,  menyatakan video itu di buat hanya untuk hiburan semata. Mereka (oknum) tidak bermaksud untuk menghasut untuk menolak vaksin atau membuat kegaduhan dan atau menolak di vaksinasi.

“Setelah saya bertanya dan dapat dari narasumbernya, video itu untuk hiburan mereka, rupanya mereka cukup tertekan karena sehari-hari harus di IGD setiap hari menangani pasien COVID-19,” ujarnya.

Pihaknya pun menyayangkan, karena jika ingin membuat hiburan, seharusnya tidak dengan cara seperti itu. “Karena saat ini harus bisa membaca situasi, apalagi tema yang diangkat tema tentang vaksinasi,” katanya.

Baca juga: Minimal 70 Persen Penduduk Indonesia Bakal Divaksin, Pahami Cara Kerja Vaksin Covid-19

Pihaknya juga akan melakukan teguran terhadap SDM di RS Bayu Asih, ia menegaskan jika video itu merupakan kecerobohan yang seharusnya tidak dilakukan.

“Semua yang terlibat di video itu sudah meminta maaf kepada pihak rumah sakit dan sudah membuat berita acara,” ucap Susilo.

Dirinya pun mengharapkan tenaga kesehatan baik dokter, perawat maupun bidan, bijak menggunakan media apapun. Susilo juga mengajak agar bersama-sama mengedukasi dan memotivasi agar tidak melakukan hal-hal yang kontraproduktif.

“Kami yang ada di rumah sakit ini mendukung 100 persen untuk menyukseskan vaksinasi COVID-19 yang akan dimulai pada 14 Januari 2021. Vudeo yang beredar itu betul-betul murni untuk hiburan dan mereka mengakui adanya kecerobohan atas pembuatan video tersebut,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*