Patok Trase Jalan Tol Jogja-Bawen Sudah Dipasang, Konstruksi Ditarget Mulai Agustus 2021

Pemasangan patok trase tol Jogja-Bawen sepanjang 8,25 Kilometer dilakukan oleh Gubernur Daerah Istimewa Jogjakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X bersama Bupati Sleman Sri Purnomo (foto: jogja.polri.go.id)
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – PT Jasa Marga (Persero) Tbk, melalui kelompok usahanya PT Jasamarga Jogja Bawen (JJB) telah melaksanakan pemasangan patok trase jalan tol Jogja – Bawen secara simbolis, Selasa (19/1/2021). Proses pembebasan tanah dimulai pada Mei 2021, sedangkan proses konstruksi ditargetkan mulai Agustus nanti.

Pemasangan patok perdana trase jalan tol Jogja – Bawen berlangsung di Desa Banyurejo, Sleman, yang merupakan Seksi 1 (Jogja – Simpang Susun (SS) Banyurejo).

Selaku pengelola jalan tol tersebut, Direktur Utama PT Jasamarga Jogja Bawen Mirza Nurul berharap kegiatan pembebasan lahan berjalan dengan lancar sesuai dengan target. Kami targetkan, konstruksi jalan tol Jogja – Bawen dapat dimulai pada Agustus 2021,” jelas Mirza dalam keterangan tertulis, Selasa (19/1/2021).

Dalam rangka percepatan pengadaan tanah, PT JJB selaku Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) beserta stakeholder terkait seperti kontraktor pembangunan jalan tol membantu Pemerintah dalam hal ini Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Pengadaan Tanah dan Badan Pertanahan Nasional (BPN) untuk melakukan koordinasi dan mengawal kelancaran pembebasan tanah dengan masyarakat dan pemilik tanah dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan selama prosesnya.

Rencananya, jalan tol Jogja – Bawen akan memiliki panjang total 75,82 km dengan nilai investasi sebesar Rp14,26 triliun dan masa konsesi selama 40 tahun.

Jalan tol ini akan melintasi dua provinsi sekaligus, yaitu Provinsi Jawa Tengah sepanjang 67,05 Km dan Daerah Istimewa Yogyakarta sepanjang 8,77 Km, yang terdiri 6 Seksi yaitu: Jogja – SS Banyurejo (8,25 Km), SS Banyurejo – SS Borobudur (15,26 Km), SS Borobudur – SS Magelang (8,08 Km), SS Magelang – SS Temanggung (16,64 Km), SS Temanggung – SS Ambarawa (22,56 Km) dan SS Ambarawa – Interchange (IC) Bawen (5,21 Km).

Hadir dalam acara tersebut antara lain Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X, Bupati Sleman Sri Purnomo, Ketua DPRD Daerah Istimewa Yogyakarta Nuryadi, Direktur Utama Jasa Marga Subakti Syukur.

Baca juga: Pemkab Sleman Bakal Bikin Jalan Baru Ke Gunungkidul yang Terkoneksi Tol Jogja-Solo

Hadir pula perwakilan Direktur Jalan Bebas Hambatan Ditjen Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), perwakilan Badan Pengatur Jalan Tol Kementerian PUPR, perwakilan Bank Himbara, serta para pemegang saham PT JJB lainnya, PT Adhi Karya (Persero) Tbk, PT Waskita Karya (Persero) Tbk, PT PP (Persero) Tbk, dan PT Brantas Abipraya (Persero).

Dalam sambutannya Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X mendukung pembangunan jalan to Jogja-Bawen agar bisa berlangsung dengan baik.

“Dengan adanya jalan tol ini, tentunya diharapkan dapat bermanfaat untuk masyarakat Yogya khususnya sebagai kota Pariwisata. Ke depannya, proses pembebasan lahan juga diharapkan dapat berjalan dengan baik serta harus disosialisasikan sebagaimana mestinya,” ujar Sri Sultan Hamengku Buwono X.

Pemasangan patok trase jalan tol Jogja – Bawen merupakan tindak lanjut Penandatanganan Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol berlangsung pada 13 November 2020 di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, serta dikeluarkannya Izin Pengadaan Lahan (IPL) pada 21 Desember 2020.

Sebelumnya Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimoeljono menyebut bahwa jalan tol Jogja – Bawen akan mulai dikerjakan pada Agustus 2021. Pada 2023 direncanakan pembangunan jalan tol tersebut sudah selesai dan akan terkoneksi dengan jalan tol Bawen- Solo dan jalan tol Solo – Jogja.

Dia menyampaikan hal tersebut usai penandatanganan perjanjian pengusahaan jalan tol (PPJT) Yogyakarta-Bawen di kompleks Taman Wisata Candi Borobudur, Kabupaten Magelang. Jalan tol Yogyakarta-Bawen akan dikerjakan konsorsium PT Jasa Marga, PT Adhi Karya, PT Waskita Karya, PT Pembangunan Perumahan, dan PT Brantas Abipraya dengan nilai investasi Rp14,26 triliun.

Jalan tol sepanjang 75,82 kilometer tersebut melintasi dua wilayah provinsi, yakni Jawa Tengah 67,06 kilometer dan Daerah Istimewa Yogyakarta 8,77 kilometer. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*