fbpx

Pemkab Sleman Bakal Bikin Jalan Baru Ke Gunungkidul yang Terkoneksi Tol Jogja-Solo

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: harianjogja.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Pemerintah Kabupaten Sleman akan merealisasikan jalan baru yang menghubungkan Sleman dan Gunungkidul. Jalan sepanjang 9,1 kilometer dengan lebar 13 meter ini akan terkoneksi dengan exit toll Solo-Jogja tepatnya di Bokoharjo, Prambanan.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan (Bappeda) Sleman Kunto Riyadi mengatakan jalan baru tersebut dibangun di Prambanan, mulai dari Bokoharjo hingga jembatan Lemahabang. Jalan itu akan menjadi jalan alternatif menuju Gunungkidul.

Dari jembatan Lemahabang warga bisa menuju ke Ngelangeran tanpa harus melewati jalur utama jalan Wonosari-Jogja.

“Jalan baru ini juga terkoneksi jalan tol yang exit toll-nya berada di wilayah Bokoharjo, Prambanan. Nanti dari exit toll, orang mau ke Wonosari bisa langsung nyambung dengan jalan baru itu,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja.

Dia menuturkan jalan tersebut juga akan membuka wisata di Prambanan. Menurutnya, ada sekitar 27 spot wisata alam di wilayah Prambanan yang akan makin mudah dijangkai. “Dana pembebasan lahannya menggunakan dana provinsi karena itu termasuk jalan provinsi,” katanya.

Baca juga: Ini Rencana Rute Jalan Tol Solo-Jogja, Perempatan Monjali Bakal Hilang

Jalan baru ini merupakan kelanjutan jalan yang dibangun oleh Pemda DIY pada 2018 lalu. Jalur tersebut juga menjadi alternatif bagi wisatawan yang selama ini hanya mengakses jalan Wonosari-Jogja untuk naik ke Gunungkidul.

“Jadi dengan akses jalan seperti ini akan mengurai kemacetan di jalur bokong semar [di bawah Bukit Bintang]. Pembangunan fisiknya akan dilakukan tahun depan,” katanya.

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang (Dispertaru) Sleman Muhammad Sugandi mengatakan dokumen perencanaan jalan penghubung Sleman dengan Gunungkidul sudah selesai dibuat.

“Tahun ini, kami akan buat izin penetapan lokasi (IPL) jalan tersebut, sementara pengadaan tanah akan dilakukan pada 2021 sampai dengan 2022,” katanya.

Sosialisasi rencana pembangunan jalan baru tersebut sudah disampaikan kepada warga di lima desa yang terdampak saat penyusunan dokumen perencanaan pengadaan tanah. Jalan baru tersebut akan melewati lima desa, yakni Bokoharjo, Sambirejo, Wukirharjo, Gayamharjo, dan Sumberharjo.

Jalan tersebut menurut rencana membentang sepanjang kurang lebih 9,1 kilometer dengan lebar 13 meter. Pembangunan jalan tidak hanya berdampak pada tanah Sultan Grond tetapi juga tanah kas desa dan tanah hak milik warga. Dana pembuatan IPL ini menggunakan dana keistimewaan sebesar Rp700 juta. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *