1,5 Juta Penduduk Dunia Meninggal Karena Covid-19, PBB Kecam Negara Yang Abai

Ilustrasi
Mari berbagi

JoSS, SWISS – Jumlah penduduk dunia yang meninggal karena Covid-19 telah mencapai 1,5 juta orang. Sementara virus yang ditemukan pertama kali di Wuhan China akhir tahun lalu ini telah menginfeksi 65 juta orang.

Sekjen Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mengecam sejumlah negara yang masih menolak fakta tentang pandemi Virus Corona dan mengabaikan pedoman dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Hal itu disampaikan Guterres saat berpidato di sesi sidang khusus Majelis Umum PBB yang beranggotakan 139 negara kemarin.

Belasan pemimpin dunia telah mengirimkan pernyataan video yang direkam sebelumnya untuk pertemuan dua hari itu.

“Sejak awal, Organisasi Kesehatan Dunia telah memberikan informasi faktual dan panduan ilmiah yang seharusnya menjadi dasar untuk respon global yang terkoordinasi,” kata Guterres seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Jumat (4/12/2020).

“Sayangnya, banyak dari rekomendasi ini tidak diikuti. Dan dalam beberapa situasi, ada penolakan fakta dan pengabaian pedoman. Dan ketika negara mengabaikannya maka maka virus menyebar ke segala arah,” katanya.

Meski tidak menyebut nama negara, namun tudingan itu tampaknya mengarah pada Amerika Serikat. Sebelumnya Presiden AS Donald Trump memotong sumbangan dana ke WHO dan mengumumkan rencana untuk mundur dari badan dunia itu. Bahkan AS menuduhnya sebagai boneka China, namun WHO membantah tuduhan itu.

Penarikan diri AS akan berlaku pada Juli tahun depan, tetapi Presiden terpilih AS Joe Biden mengatakan dia akan membatalkan langkah itu.

Ketegangan berkepanjangan antara Amerika Serikat dan China mencapai titik didih terkait pandemi di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Ini bukan waktunya untuk menunjuk hidung orang lain,” kata Presiden Majelis Umum PBB Volkan Bozkir. Menurutnya, Perserikatan Bangsa-Bangsa harus memimpin penanganan pandemi.

Baca juga: Inggris Negara Pertama Yang Mulai Vaksinasi Covid-19 Pekan Depan, Boris: Perjuangan Belum Berakhir

Guterres pun mendorong vaksin Covid-19 tersedia untuk semua negara dan meminta negara-negara kaya untuk membantu negara berkembang memerangi dan pulih dari pandemi.

Di saat isu protokol kesehatan menjadi menu percakapan sehari-hari, Swedia justru masih longgar dalam penerapannya. Negara tersebut hingga saat ini belum mewajibkan penggunaan masker. Sementara itu angka kematian Covid-19 di Swedia sudah menembus angka 7.000.

Demikian disampaikan pejabat kesehatan senior negeri itu, Kamis (3/12/2020) waktu setempat, seperti dilansir dari Bisnis.com. Sebelumnya, pada Rabu Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperluas rekomendasi kapan penggunaan masker diharuskan.

Menurut WHO, di lokasi virus corona menyebar, masyarakat – termasuk anak-anak dan siswa berusia di atas 12 tahun – harus selalu menggunakan masker.

Penggunaan masker berlaku saat mereka berada di toko, tempat kerja, dan sekolah yang minim ventilasi serta ketika menerima tamu di rumah dengan ventilasi yang buruk.

Namun, Otoritas Kesehatan Swedia, yang sebagian besar berada di balik strategi menentang penguncian Swedia, menahan diri untuk tidak merekomendasikan penggunaan masker.

Pihaknya mengutip bukti lemah soal keefektifan masker dan ketakutan bahwa masker bisa dijadikan alasan untuk tidak mengisolasi diri ketika mengalami gejala.

“Masker wajah mungkin diperlukan di situasi tertentu. Situasi itu belum muncul di Swedia, menurut dialog kami dengan domain [perawatan kesehatan],” kata ketua ahli epidemiologi Swedia, Anders Tegnell saat konferensi pers, Kamis. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*