Pelabuhan Patimban Bakal Jadi Pusat Ekspor – Impor Otomotif dan Hub Terbesar di Dunia

Ilustrasi | Foto: pagi.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pelabuhan Patimban bakal menjadi sentra ekspor-impor produk otomotif dan ditarhetkan menjadi terbesar di dunia untuk arus lalu lintas logistik. Pelabuhan yang berlokasi di Subang, Jawa Barat, ini selesai dibangun akhir bulan ini dan beroperasi apda Desember mendatang.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan Pelabuhan Patimban digunakan untuk memperkuat pertahanan ekonomi dan menyediakan back up outlet pelabuhan.

“Pelabuhan Patimban akan difokuskan untuk pengiriman industri otomotif dari kawasan industri Karawang, Purwakarta, dan sekitarnya. Menurut Budi Karya, keberadaan pelabuhan bakal menopang beban lalu-lintas kapal yang selama ini dipusatkan di Tanjung Priok,” ujar Budi Karya dalam webinar bersama Liputan6, Jumat (20/11/2020).

Dia berharap, setelah beroperasi, keberadaannya dapat mengakomodasi kebutuhan pelaku usaha sehingga pertumbuhan ekonomi di Jawa Barat dan sekitarnya terdongkrak.

Sebagai pendukung operasional pelabuhan, Budi Karya memastikan pemerintah tengah mengebut pembangunan jalur akses jalan tol menuju lokasi. “Dalam dua tahun, jalan tol akan selesai dibangun,” katanya.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika Kementerian Perindustrian Taufik Bawazier mengatakan enam perusahaan siap mengekspor mobil dari Pelabuhan Patimban. Pelabuhan yang berlokasi di Subang, Jawa Barat, itu akan beroperasi pada Desember 2020.

“Saya tidak sebutkan mereknya, namun dengan adanya Pelabuhan Patimban, industri akan bersaing di pasar luar negeri dan menekan logistic cost,” ujar Taufik dalam webinar Liputan6, Jumat, 20 November 2020.

Pelabuhan Patimban dibangun sebagai sentra ekspor-impor produk otomotif. Pada fase pertama pembangunannya, pelabuhan ini akan memiliki kapasitas peti kemas seluas 35 hektare atau 250 ribu TEUs per tahun dan bisa menampung kendaraan hingga 25 hektare dengan daya muat mobil CBU atau completely built up sebanyak 280 ribu unit.

Baca juga: Pengusaha Perancis Investasi Rp1,55 Triliun Untuk Kembangkan Pelabuhan Rembang dan Kendal

Taufik mengatakan pengoperasian Pelabuhan Patimban akan meningkatkan minat investor di bidang industri seiring dengan terbitnya Undang-undang Cipta Kerja. Sebab, adanya akses pelabuhan ini akan memperpendek waktu tempuh hingga menghemat ongkos pengiriman.

Setelah pelabuhan aktif, Taufik menjelaskan, lalu-lintas barang yang berasal dari sentra industri Kawarang, Purwakarta, dan sekitarnya tidak perlu lagi melalui Tanjung Priok. Dengan begitu, pelabuhan digadang-gadang mempercepat target ekspor mobil CBU sebanyak 1 juta unit pada 2025. Adapun pada 2019, ekspor CBU baru mencapai 332 ribu unit.

Ketua Umum Industri Kendaraan Bermotor (Gaikondo) Yohanes Nangoi mengatakan pelabuhan baru khusus otomotif bakal memperkuat daya saing pasar kendaraan Indonesia di mata global. Nangoi berharap pemerintah memberikan dukungan penuh seiring dengan pengoperasian pelabuhan, seperti kemudahan akses darat. “Kami minta jalan tol beroperasi penuh,” katanya.

Dia menyebut Indonesia masih kalah dengan Thailand dari sisi ekspor. Ekspor Thailand saat ini hampir mencapai 1 juta per tahun atau tiga kali lipat lebih besar daripada Indonesia.

Pelabuhan Patimban rencanya diresmikan oleh Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Desember 2020. Pada fase pertama pembangunannya, pelabuhan ini akan memiliki kapasitas peti kemas seluas 35 hektare atau 250 ribu TEUs per tahun dan bisa menampung kendaraan hingga 25 hektare dengan daya muat mobil CBU atau completely built up sebanyak 280 ribu unit.

Pada fase kedua yang pembangunannya ditargetkan kelar 2023, kapasitas kontainer pelabuhan diproyeksikan mencapai 3,75 juta TEUs. Sedangkan pada fase ketiga yang diproyeksikan kelar 2027, Pelabuhan Patimban diharapkan mampu menampung kapasitas 7-14 juta TEUs. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*