Premium dan Pertalite Akan Ditiadakan, Industri Otomotif Sudah Siap

Ilustrasi | Foto: bisnis.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Industri otomotif di Tanah Air sudah siap jika pemerintah menerapkan penghapusan bahan bakar minyak (BBM) yang memiliki nilai oktan atau research octane number (RON) di bawah 91 yakni premium dan pertalite. Pasalnya spesifikasi mesin mobil yang digunakan di Indonesia saat ini sudah mampu mengadopsi BBM RON 92 ke atas.

Untuk diketahui, Premium merupakan BBM dengan RON 88, sedangkan Pertalite memiliki RON 90.

“Mobil-mobil disini juga sudah Euro 2 dan bahkan sekarang Euro 4, Yang Euro 2 juga seharusnya memakai BBM dengan RON 92 ke atas,” kata Jongkie Sugiarto, Ketua I Gabungan Industri Kendaraan Indonesia (Gaikindo), seperti dilansir dari Kontan.co.id.

Sementara itu terkait dampak rencana kebijakan tersebut terhadap konsumen, dia menilai penghapusan BBM jenis Premium dan Pertalite tidak akan berdampak signifikan terhadap minat masyarakat Indonesia untuk membeli mobil.

“Pengguna mobil di Indonesia sudah memiliki kesadaran yang semakin baik untuk menggunakan BBM ramah lingkungan,” ujarnya.

Sementara itu Bob Azam, Direktur Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), mengatakan saat ini kendaraan Toyota yang diproduksi dan dijual di Indonesia memiliki spesifikasi mesin berstandar Euro 4 untuk bahan bakarnya.

Kualitas BBM untuk standar emisi Euro 4 dinilai setara dengan BBM dengan nilai oktan 91 ke atas. Hal senada juga diungkapkan Yusak Billy, Direktur Marketing PT Honda Prospect Motor, di mana pabrikan mobil Honda telah standar Euro 4 sehingga memang direkomendasikan untuk menggunakan BBM di atas RON 91.

Baca juga: Pemerintah Siapkan 4.000 Hektar Lahan di Batang Untuk Relokasi Pabrik AS

“Jadi, tidak perlu lagi ada penyesuaian untuk mobil-mobil Honda jika aturan tersebut diterapkan,“ ujarnya.

Hal senada diungkapkan Amelia Tjandra, Marketing Director PT Astra Daihatsu Motor mengatakan, semua kendaraan Daihatsu saat ini juga sudah mengikuti regulasi baku mutu emisi gas buang yang diatur oleh pemerintah.

Dampak penghapusan BBM jenis Premium dan Pertalite, menurut Amelia, akan lebih terasa pada sisi konsumen selaku pengguna kendaraan. Di mana ongkos bahan bakar yang konsumen keluarkan akan lebih tinggi dari biasanya.

Public Relation & Digital Manager DFSK Indonesia Arvianne Dahniarny mengatakan, dampak penghilangan dua jenis BBM dengan harga terjangkau tersebut mungkin akan berdampak pada efisiensi konsumennya, khususnya para pengusaha yang membutuhkan kendaraan operasional.

Sementara itu dari sisi mesin mobil DFSK, Arvianne mengatakan untuk kendaraan komersial Supercab sudah direkomendasi BBM-nya minimal RON 90, sehingga jika menggunakan RON yang lebih tinggi akan lebih baik performa mesinnya.

Diketahui, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif menyampaikan alasan penghapusan kedua jenis BBM tersebut mengurangi emisi gas karbon dalam jangka panjang.

Arifin menyebutkan, saat ini Indonesia menjadi salah satu dari enam negara yang masih menggunakan BBM sejenis Premium. Padahal, negara-negara maju sudah meninggalkan pemakaian BBM jenis tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*