Sejumlah SMK di Jogja Mulai Belajar Tatap Muka, 95 Persen Orang Tua Murid Setuju

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Sejumlah SMK di Kota Yogyakarta telah memulai pembelajaran tatap muka dalam kondisi terbatas. Kebijakan ini diberlakukan setelah 95% orang tua muris setuju diadakannya pembelajaran tatap muka, tentunya dengan protokol kesehatan ketat.

Sebelumnya, Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (Disdikpora) DIY menerbitkan Surat Edaran yang satu poinnya menyatakan memperbolehkan SMK melakukan pembelajaran praktik secara tatap muka dan terbatas.

Satu di antaranya ialah SMKN 2 Yogyakarta yang telah melaksanakan pembelajaran tatap muka praktik per Rabu (23/9/2020).

Kepala SMKN 2 Yogyakarta, Dodot Yuliantoro mengatakan segala hal terkait persiapan dan pencegahan Covid-19 sudah dipersiapkan dan diantisipasi secara matang. Di antaranya, siswa harus mendapat izin orang tua dan siswa harus berisiko kecil terhadap kemungkinan penularan Covid-19.

Sebelumnya, SMKN 2 Yogyakarta sudah mengeluarkan surat edaran berupa angket untuk menjaring izin dari orang tua dan menganalisa resiko penularan Covid-19 dari siswa yang akan tatap muka.

“Sampai kini berdasarkan data yang masuk sekitar 95 persen orang tua setuju putra-putrinya melaksanakan kegiatan belajar mengabar (KBM) tatap muka praktik. Jumlah tersebut meningkat dari yang sebelumnya hanya 84,7 persen orang tua yang setuju,” ujar Dodot, seperti dikutip dari Joglosemarnews.com.

Baca juga: Corona Menggila, Angkringan di Jogja Ini Penuh Sesak

Sementara, menurut dia, sekitar 5 persen orang tua lainnya masih mengkhawatirkan terkait penularan Covid-19 saat anak berada di sekolah, sebelum, maupun setelahnya atau dalam perjalanan pulang.

Dodot menjelaskan, terdapat 2.285 siswa di SMKN 2 Yogyakarta yang terbagi menjadi 68 rombongan belajar (rombel).

Sementara itu, Gugus Tugas Penanganan Covid-19 DIY mengumumkan 63 kasus baru positif Covid-19 pada Rabu (23/9/2020). Sleman mendominasi penambahan dengan 47 kasus. Sementara, pasien sembuh juga cukup banyak, yakni 56.

Juru Bicara Pemda DIY untuk Penanganan Covid-19, Berty Murtiningsih, menjelaskan penambahan kasus berdasarkan domisilinya meliputi Kota Jogja delapan pasien, Bantul empat, Kulonprogo empat, dan Sleman 47. “Dari pemeriksaan pada 787 sampel dari 758 orang,” ujarnya.

Berdasarkan riwayatnya, penambahan kasus terdiri dari lima karyawan kesehatan, 51 tracing kasus positif, tiga perjalanan luar daerah, dua screening mandiri, dan dua masih dalam penelusuran. Satu pasien dilaporkan meninggal yakni Kasus 1.819, laki-laki 50 tahun, Sleman, dengan komorbid diabetes melitus.

Adapun pasien sembuh berdasarkan domisilinya meliputi Kota Jogja empat pasien, Bantul 17, Kulonprogo dua, Gunungkidul lima, dan Sleman 28. Dengan penambahan ini, total kasus positif DIY mencapai 2.375, dengan 1.634 pasien sembuh, dan 61 kasus meninggal.

Meningkatnya penambahan kasus positif per hari ini turut memicu meningkatnya positivity rate DIY. Positivity rate pada awal September terhitung sebesar 3,2% dan saat sebesar 4,8%. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*