Tenaga Medis Mulai Kelelahan dan Kewalahan, Relawan Minta Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan

Tenaga medis mengenakan alat pelindung diri penanganan Covid-19 | Foto: sumbar.antaranews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Penambahan jumlah kasus Covid-19 setap harinya semakin melejit setiap harinya di kisaran 4.000 kasus, banyak tenaga medis yang mulai kewalahan. Oleh karena itu, masyarakat diminta untuk terus berupaya memutus rantai penyebaran agar sistem kesehatan penanganan Covid-19 tak segera ambruk.

Kabid Koordinator Relawan Medis Satgas Penanganan Covid-19 (STPC-19) Jossep William mengatakan saat ini dengan tingginya tambahan kasus harian, tenaga medis sudah cukup keletihan.

“Tapi, kami usahakan mereka tetap gembira dan imunnya tetap baik dan mereka tetap semangat, karena pekerjaan kita masih panjang kelihatannya karena kasusnya malah tambah naik bukan makin turun,” ungkapnya dalam konferensi pers, Senin (21/9/2020).

Jossep menerangkan Satgas sudah bekerja sama dengan organisasi profesi baik IDI, PPMI, dan organisasi lain untuk menyediakan tenaga di rumah sakit yang membutuhkan.

Saat ini kurang lebih perawat yang standby masih 2.000-an, bidan masih banyak, dan tenaga kesehatan lain mulai habis. Sebagai langkah antisipasi, tim relawan Satgas Covid-19 juga mempersiapkan tenaga kesehatan magang untuk masuk dan mem-back up kekurangan tenaga medis.

Baca juga: Miris, 15.000 Anak di Indonesia Terinfeksi Covid-19, 165 di Antaranya Meninggal Dunia

“Tapi kita mau mereka tetap safety, aman. Jadi mereka akan tetap didampingi sementara meminta ke IDI menambah tenaga dokter yang bertugas,” terangnya, dilansir dari Bisnis.com.

Selain itu, Jossep juga mengungkapkan bawha kinerja puskesmas di Jakarta sudah mulai kewalahan karena penderita Covid-19 yang cukup banyak.

“Tenaga medis dan relawan terutama dalam sepekan terakhir sangat sibuk sekali. Sangat terlihat dari ambulans yang dijalankan oleh Satgas itu hampir setiap hari sangat penuh dan sibuk. Istilahnya untuk mentransport mereka yang positif ke Wisma Atlet saja sekarang sampai diberlakukan antrean, tidak bisa lapor langsung dijemput,” imbuhnya.

Jossep menegaskan bahwa sistem kesehatan memerlukan bantuan dari masyarakat untuk menjalankan protokol kesehatan.

“Karena kalau terus seperti ini ini semua sistem di kita akan ambruk. Karena keawalahan semua. Meskipun sekarang masih tahan, tapi pertanyaannya mau sampai kapan? Kalau sistem kesehatan ambruk ini jadi masalah. Mohon masyarakat bekerja sama patuhi protokol kesehatan, hindarkan berkumpul, jaga jarak, cuci tangan, pakai masker selalu,” tegasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*