Corona Menggila, Angkringan di Jogja Ini Penuh Sesak

Tangkapan layar twitter Dosen Garis Lucu @DosenGarisLucu
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Publik digegerkan dengan sebuah video yang memperlihatkan kerumunan manusia tengah asyik nongkrong di pinggiran jalanan Jogja, tepatnya di kawasan angkringan di Jogja. Padahal pandemi COVID-19 belum berakhir, Jogja menjadi salah satu daerah dengan penambahan kasis harian yang tinggi.

Pemerintah baik dari pusat hingga daerah terus mengingatkan masyarakat untuk menghindari kerumunan dan menjaga jarak serta mengenakan masker menjadi kunci utama protokol kesehatan ketika seseorang sedang berada di luar rumah.

Namun, beberapa waktu terakhir, beredar video TikTok yang memperlihatkan betapa abainya warga masyarakat serta wisatawan sedang asyik duduk menikmati angkringan di Jogja tanpa menjaga jarak.

Orang-orang saling berhimpitan sambil menyantap makanan dan minuman seolah tidak ada pandemi.

“Yogyakarta, protokol kesehatan sudah diabaikan. Saatnya tarik rem darurat di kota pendidikan,” ungkap akun Twitter @DosenGarisLucu yang mengunggah kembali video TikTok milik akun @barjamahor1412.

Alhasil video ini langsung viral dan cukup membuat warganet yang melihatnya khawatir. Terlebih, di kota sejak awal pandemi belum diberlakukan adanya pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Dipantau, Senin (21/9/2020) tidak sedikit warganet yang prihatin dan memberikan berbagai tanggapan mereka melalui kolom komentar.

“Waktu mudik jalur darat Denpasar-Banyumas lewat lah Malioboro Heran nggak ada takut-takutnya warga Jogja maupun turisnya. Macet padat tanpa masker masih bisa bercanda tawa seperti tidak ada apa-apa, luar biasa,” sebut salah seorang warganet.

Baca juga: Pelanggar Protokol Kesehatan di Jogja, Boleh Pilih Sendiri Hukumannya

“Gue sebagai orang yang lagi ada di Jogja, di sini miris ngelihat gitu. Tapi setelah gue perhatian, pas masa pandemi kayak gini plat luar kota kayak H,D,B dan yang lainnya kalian ngapain btw ke sini gitu,” imbuh warganet lainnya.

“Lah gimana orang Sultan aja juga bilang ‘yo rapopo’ (nggak kenapa-kenapa),” timpal warganet lain, seperti dilansir dari Harianjogja.com.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Singgih Raharjo mengklaim industri pariwisata di provinsi tersebut mulai menggeliat dengan kunjungan wisata yang masih didominasi wisatawan lokal.

“Kalau dari sisi geliat ekonominya, kondisi pariwisata di DIY sudah menggeliat,” kata Kepala Dispar DIY Singgih Raharjo di Yogyakarta, Senin (21/9/20200.

Menurut Singgih, geliat sektor pariwisata di DIY setidaknya tampak dari data kunjungan wisata yang terekam melalui aplikasi Visiting Jogja periode Agustus-September 2020 dengan rata-rata 5.000-6.000 wisatawan per hari.

Setiap akhir pekan jumlah kunjungan wisata itu terus meningkat menjadi rata-rata 20 ribuan pada hari Sabtu dan pada Minggu meningkat menjadi 30-40 ribu. “Setiap minggu saya lihat trennya seperti itu,” kata Singgih.

Berdasarkan data asal daerahnya, menurut dia, sebagian besar wisatawan yang mengunjungi DIY masih didominasi wisatawan lokal di DIY, diikuti Jawa Tangeh (Jateng), Jawa Timur (Jatim), Jawa Barat (Jabar), dan terakhir DKI Jakarta. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*