Pidato Perdana di Sidang PBB, Jokowi Serukan Kesetaraan Akses Mendapatkan Vaksin Covid-19

Presiden Joko Widodo dalam Pidato Perdana di Sidang PBB | Foto: twitter Sekretariat Kabinet/@setkabgoid
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo menyerukan semua negara mendapatkan akses yang setara terhadap vaksin Covid-19. Hal itu disampaikan Jokowi dalam pidato perdananya di Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), pada Rabu (23/09).

Jokowi mengatakan vaksin akan menjadi “game changer” dalam perang melawan pandemi. “Kita harus bekerja sama untuk memastikan bahwa semua negara mendapatkan akses setara terhadap vaksin yang aman dan dengan harga terjangkau,” ujarnya dalam pidato yang berlangsung secara virtual.

“No country should be left behind,” katanya dalam bahasa Inggris.

Ucapan Presiden Jokowi tersebut klop dengan pandangan pakar hubungan internasional yang menilai sidang Majelis Umum PBB merupakan momentum Indonesia untuk menyerukan keadilan distribusi vaksin Covid-19, saat negara-negara miskin sedang dilanda kekhawatiran tak mendapat jatah vaksin tersebut.

Sementara, negara maju seperti Inggris bersama WHO dan lembaga internasional lainnya sedang menggodok rencana akses berkeadilan terhadap vaksin.

Selain menyerukan akses setara terhadap vaksin, Presiden Jokowi menyoroti rivalitas antarnegara saat pandemi.

“Di saat seharusnya kita semua bersatu padu, bekerja sama melawan pandemi, yang justru kita lihat adalah masih terjadinya perpecahan dan rivalitas yang semakin menajam. Kita seharusnya bersatu padu, selalu menggunakan pendekatan win-win pada hubungan antarnegara yang saling menguntungkan,” kata Jokowi.

Sebelumnya, dalam forum yang sama, Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, menyalahkan China atas penyebaran virus corona. “Kita harus meminta pertanggungjawaban negara yang melepaskan wabah ini ke dunia – China,” cetus Trump.

Baca juga: Pakar UGM Sebut Vaksin Bukan Satu-satunya Cara Hentikan Pandemi

Di sisi lain, Presiden China, Xi Jinping, mengatakan negaranya tidak punya niat memulai Perang Dingin dengan negara manapun, seperti dilansir dari BBCNewsIndonesia.com.

Lebih lanjut, Presiden Jokowi mengutarakan kekhawatirannya jika rivalitas antarnegara terus terjadi saat pandemi masih melanda.

“Jika perpecahan dan rivalitas terus terjadi, maka saya khawatir pijakan bagi stabilitas dan perdamaian yang lestari akan goyah atau bahkan akan sirna. Indonesia, akan memainkan peran sebagai “bridge builder” dan bagian dari solusi,” kata Jokowi.

Sebelum Presiden Jokowi berpidato, Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi mengatakan, Indonesia akan menyampaikan pesan penting, antara lain mengenai “memajukan kerja sama internasional dan solidaritas global bagi penanganan pandemi, baik di sektor kesehatan maupun dampak sosial-ekonomi dari pandemi tersebut”.

“Mendorong peningkatan kinerja, serta peran PBB kemudian menyerukan pentingnya seluruh negara terus memperkuat PBB dan multilateralisme,” tulis Menlu Retno dalam keterangan kepada media.

Retno menambahkan, pertemuan internasional yang dihelat 22-29 September 2020 akan menghasilkan deklarasi peringatan 75 tahun PBB. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*