60 Calon Kepala Daerah Positif Covid-19, KPU Larang Kandidat Lanjutkan Tahapan Pilkada

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman | Foto: twitter @KPU_ID
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman menyatakan hingga Kamis (10/9) jumlah bakal pasangan calon (bapaslon) Pilkada Serentak 2020 yang terkonfirmasi positif Covid-19 mencapai 60 orang.

KPU mewajibkan setiap bapaslon Pilkada Serentak 2020 menjalani tes PCR sebelum mendaftar. Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 10 Tahun 2020 mewajibkan para bapaslon menyerahkan hasil tes tersebut saat pendaftaran.

PKPU itu melarang kandidat yang positif Covid-19 langsung melanjutkan ke tahap berikutnya. Kandidat itu diwajibkan menjalani penanganan Covid-19 hingga dinyatakan negatif. Setelah negatif, kandidat tersebut baru diperbolehkan melanjutkan tahap pendaftaran.

“KPU Provinsi atau KPU Kabupaten/Kota menetapkan Pasangan Calon yang memenuhi persyaratan calon dan kesehatan jasmani, rohani, dan bebas penyalahgunaan narkotika sebagai Pasangan Calon peserta Pemilihan sesuai dengan jadwal penetapan Pasangan Calon sebagaimana dimaksud pada ayat (5),” bunyi pasal 50C ayat (6) PKPU tersebut.

Arief mengatakan data itu didapat dari hasil tes PCR yang disampaikan setiap bapaslon saat mendaftarkan diri pada Jumat (4/9) hingga Minggu (6/9).

“Data calon yang dinyatakan positif saat pemeriksaan swab test, laporan sampai dengan hari ini jumlahnya mencapai 60 calon dinyatakan positif Covid-19,” kata Arief dalam Rapat Kerja Komisi II DPR RI di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (10/9).

Arief mengatakan jumlah tersebut didapat dari hasil tes swab bapaslon di 32 provinsi. Namun bapaslon positif Covid-19 ditemukan di 21 provinsi.

Pada Senin (7/9), jumlah bapaslon yang positif Covid-19 tercatat 37 orang. Kemudian jumlah itu bertambah menjadi 59 orang per Rabu (9/9). Arief mengatakan penambahan jumlah terjadi karena ada pembaruan data dari KPU daerah.

Sebelumnya, KPU Kota Surabaya mengungkapkan bahwa ada satu calon peserta pemilihan wali kota dan wakil walikota yang positif terinfeksi virus corona. Bakal pasangan calon itu bahkan sempat ikut konvoi bersama massa pendukung saat mendaftar ke KPU.

Baca juga: Andika: 30 Taruna Akmil Positif Corona, Tetap Punya Kesempatan Lanjutkan Seleksi

Anggota KPU Surabaya Bidang Hukum dan Pengawasan, Soeprayitno mengatakan hal itu baru diketahui oleh pihaknya berdasarkan hasil swab yang diberitahukan oleh RSUD dr Soetomo, Surabaya.

“Kami baru saja menerima surat dari RSUD dr Soetomo Surabaya, memberitahukan bahwa salah satu orang dari Bapaslon yang kemarin melakukan tes swab PCR, itu dinyatakan positif,” kata Nano, sapaan akrabnya saat dikonfirmasi awak media, Rabu (9/9).

Meski demikian Nano enggan membeberkan identitas calon peserta Pilwalkot Surabaya yang positif terinfeksi Covid-19. Dia mengaku tidak memiliki wewenang untuk mengumumkan itu. “Saya tidak menyebut nama lho ya, salah satu ya, salah satu orang dari bakal paslon,” ujarnya, dilansir dari CNNIndonesia.

Nano menjelaskan bahwa setiap calon peserta Pilwalkot Surabaya menyertakan hasil tes swab saat mendaftar ke KPU. Saat itu, dinyatakan negatif.

Namun, setelah tes swab dilakukan kembali di RSUD dr Soetomo pada 7 September, ada salah satu calon peserta yang dinyatakan positif. Dia tidak boleh mengikut tes kesehatan lanjutan terlebih dahulu.

“Atas saran dari RSUD dr Soetomo dan IDI Jatim, isolasi harus dilakukan hingga 17 september. Kalau hasil pantauannya baik, maka dilanjutkan 18 September pemeriksaan kesehatan. Kalau belum baik maka ditambah 3 hari lagi,” kata dia.

Calon peserta Pilwalkot Surabaya yang dinyatakan negatif virus corona bisa langsung menjalani tes kesehatan lanjutnya.

“Berdasarkan absensi yang kami pantau di RSUD dr Soetomo, di Graha Amerta, tanggal 8-9 September, Bapaslon Machfud-Mujiaman belum hadir,” ucapnya.

Pasangan bakal calon Eri Cahyadi-Armuji mengaku bahwa hasil tes swabnya sama-sama negatif. Mereka bisa mengikuti tahapan tes kesehatan lanjutan 8-9 September. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*