Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tak Jadi di Brebes, Relokasi Pabrik Jepang dan AS Bakal Dialihkan ke Batam

Ilustrasi | Foto: officemoving.co.za
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyatakan pemerintah akan memindahkan pengembangan kawasan industri di Brebes, Jawa Tengah ke Batam. Kebijakan itu ditempuh karena ada kendala pembebasan lahan untuk kawasan industri di Brebes.

“Kalau mendengar ada proyek pembangunan kawasan industri di Brebes, kemungkinan akan diubah ke Batam. Tapi ini terlalu dini disampaikan,” ucap Erick dalam video conference, Selasa (9/6).

Menurutnya, investor dari Jepang akan berinvestasi ke Indonesia dalam waktu enam bulan ke depan. Di tengah rencana itu, pemerintah masih harus membebaskan lahan di Brebes. “Di Brebes perlu pembebasan lahan,” imbuh Erick.

Diketahui, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah digadang-gadang menjadi lokasi baru relokasi pabrik-pabrik multinasional milik Amerika Serikat (AS) di Tiongkok. Sebelumnya wilayah itu menjadi lokasi baru relokasi salah satu pabrik yang memproduksi brand kenamaan dengan buyer-nya antara lain Adidas, yang pindah dari Tangerang.

Kabar itu disampaikan Menko Bidang Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan bercerita soal percakapan rahasia antara Presiden Jokowi dengan Presiden AS, Donald Trump. Jokowi berbicara dengan Donald Trump soal pembahasan peluang investasi di bidang farmasi di Indonesia. Sebab 90 persen bahan baku farmasi harus impor.

“Presiden Jokowi bicara dengan Presiden Trump, sekarang Presiden Trump dengan Indonesia. Karena dia berantem dengan Tiongkok, dia mau relokasi industrinya (di Tiongkok), saya diminta presiden untuk bicara nanti sama pembantu Presiden Trump,” sebut Luhut, melansir dari laman resmi Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi Jawa Tengah, pada Mei lalu.

Luhut menjelaskan pemerintah sedang menyiapkan lahan 4.000 hektare lahan di Jawa Tengah. Lahan tersebut khusus disediakan untuk kawasan ekonomi khusus industri farmasi.

Baca juga: Restrukturisasi BUMN, Erick Pangkas 35 Perusahaan Pelat Merah

Rencana itu mendadak batal, setelah Menteri BUMN mengumumkan relokasi pabrik Jepang dan AS dipindahkan ke Batam.

Erick mengatakan karena ada kendala tersebut, lahan milik PT Perkebunan Nusantara (Persero) atau PTPN di Batam dengan luas 4 ribu hektare (ha) dan 300 meter berupa rel kereta api dan pelabuhan peninggalan Belanda akan dikonversi menjadi lahan industri.

“Semua akan dikonversikan jadi lahan industri investasi percepatan pemindahan partner dari Jepang dan Amerika Serikat (AS),” kata Erick.

Menurutnya, langkah tersebut harus dilakukan karena pemerintah harus cepat bergerak mengembangkan kawasan industri untuk menggaet investor global ke Indonesia. Jika harus membangun dari nol, Erick menyebut proses akan memakan waktu lama.

“Tidak mungkin bebaskan lahan dulu, bangun infrastruktur. Itu baru dua tahun kemudian nanti jadi. Sudah telat. Ini kami harus lebih agresif,” jelas Erick.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan pemerintah sedang mengembangkan kawasan industri di Brebes untuk menarik pengusaha asal Jepang, Korea Selatan, dan AS merelokasi pabriknya ke Indonesia.

“Ada pengembangan kawasan industri di Brebes diharapkan bisa membuat kawasan ini menarik untuk relokasi dari Jepang, Korea Selatan, dan AS,” ucap Airlangga.

Pemerintah Kabupaten Brebes sebelumnya mengaku tengah menyiapkan kawasan industri terintegrasi untuk menampung relokasi sejumlah pabrik baik dari dalam maupun luar negeri. Salah satu pabrik yang akan direlokasi adalah pabrik milik AS dari yang sebelumnya berada di China. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*