Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tak Hanya Demo Floyd, Ricuh 20 Ribu Demonstran di Paris Tuntut Kematian Adama Traore

Foto: europe1.fr
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PARIS – Sekitar 20.000 orang turun di jalanan kota Paris Prancis pada Selasa (2/6) dalam unjuk rasa anti rasisme. Tak hanya menuntut keadilan atas kematian George Floyd, demonstran juga menuntut diusutnya kematian Adama Traore pada 2016.

Diketahui, George Floyd, warga warga Afrika-Amerika yang tewas kehabisan napas saat lehernya ‘dikunci’ lutut oleh polisi AS, akhir pekan lalu, demonstran juga turun ke jalanan Paris untuk memprotes kematian Adama Traore.

Traore tewas pada 2016 saat ia berada dalam tahanan polisi, yang ketika itu juga berbuntut demonstrasi di Prancis. Aksi kali ini terjadi setelah diumumkannya dua laporan medis yang berbeda soal penyebab kematian Traore.

Dikutip dari CNNIndonesia, warga mulai berkumpul di utara Paris pada Selasa menjelang malam, meski tak mendapat izin karena larangan berkumpul di atas 10 orang yang dikeluarkan pemerintah terkait pandemi virus corona.

Polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan demonstrasi. Bentrokan sporadis lalu pecah di dekat jalan lingkar utama Paris, demonstran mulai melempar batu ke arah polisi yang direspons dengan tembakan peluru karet.

Beberapa pengunjuk rasa membakar tempat sampah, sepeda dan skuter untuk mengatur barikade menyala di jalanan.

Menteri Dalam Negeri Prancis Christophe Castaner mengecam kekerasan yang terjadi dalam aksi.

“Tidak ada pembenaran atas apa yang terjadi di Paris malam ini, ketika protes di jalan-jalan umum dilarang untuk melindungi kesehatan semua orang,” kata dia lewat cuitan di Twitter.

Baca juga: Diungsikan di Bunker Saat Demo di Gedung Putih Memanas, Trump Dijuluki ‘Bunker boy’

Kasus Traore,24, sudah menjadi kontroversi di Prancis bertahun-tahun. Berawal dari pemeriksaan identitas, Traore ditangkap di sebuah rumah setelah ia lari dari kejaran polisi selama 15 menit.

Satu dari tiga polisi yang terlibat dalam pengejaran itu mengaku bahwa mereka menahan Traore dengan badan mereka saat melakukan penangkapan.

Traore lalu kehilangan kesadaran saat berada di mobil polisi dan meninggal di kantor polisi terdekat. Ia masih diborgol ketika paramedis tiba.

Pada Jumat lalu, ahli medis membebaskan ketiga polisi tersebut karena menyebut Traore tidak meninggal karena “mati lemas” dan mengesampingkan dugaan ia tewas karena tubuhnya ditekan hingga kehabisan napas.

Penyebab kematiannya kemungkinan disebabkan oleh kondisi kesehatan, stres yang intens dan aktivitas fisik, serta kehadiran tetrahydrocannabinol (bahan aktif ganja) dalam tubuhnya.

Namun temuan baru oleh pihak keluarga pada Selasa lalu menyatakan hal berbeda. Kematiannya disebut disebabkan teknik penangkapan oleh petugas polisi. Sebelum demonstrasi Selasa malam, kakak perempuan Traore, Assa, sempat berorasi ke massa aksi.

“Hari ini kita tidak hanya berbicara tentang pertarungan keluarga Traore. Ini adalah perjuangan untuk semua orang. Ketika kita berjuang untuk George Floyd, kita berjuang untuk Adama Traore,” katanya, seperti dilansir dari AFP.

“Apa yang terjadi di Amerika Serikat adalah gaung dari apa yang terjadi di Prancis,” lanjutnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*