Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Menag Putuskan Tiadakan Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun Ini

Foto: aljazeera.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Agama Jenderal TNI (Purn) Fachrul Razi memastikan tidak berangkatkan jamaah dalam penyelenggaraan ibadah haji 1441H/2020M. Keputusan tersebut diambil karena pemerintah Arab Saudi hingga kini belum membuka akses untuk penyelenggaraan ibadah haji.

Keputusan tersebut dituangkan dalam surat keputusan menteri No.494 Tahun 2020. Fachrul mengatakan, keputusan tersebut telah dikonsultasikan dengan MUI serta DPR. Kemenag segera menggelar rapat dengan DPR untuk membahas pembatalan tersebut.

“Pemerintah memutuskan untuk tidak memberangkatkan haji pada tahun 1441H/2020M,” ujar Fachrul, dalam keterangan pers via konferensi video, Selasa (2/6/2020).

Menag Fachrul menambahkan, keputusan pembatalan ini sudah dipikirkan dan dipertimbangkan sebaik-baiknya dan telah dituangkan dalam surat keputusan menteri. Dia menjelaskan pandemi Covid-19 masih mewabah hampir di seluruh dunia.

“Keputusan ini saya sampaikan melalui keputusan Menteri Agama Republik Indonesia tentang pembatalan keberangkatan jemaah haji pada pembatalan ibadah haji tahun 1441 Hijriah atau tahun 2020 masehi,” katanya.

Lebih lanjut, sesuai undang-undang pemerintah harus menjamin keselamatan jemaah sejak dari embarkasi hingga di Arab Saudi. Keputusan membatalkan haji memikirkan resiko beribadah saat Covid-19 di saat kasus positif di Arab Saudi dan Indonesia terus bertambah.

“Keputusan ini sudah dalam kajian karena pandemi Covid melanda seluruh dunia termasuk Saudi dan Indonesia dapat mengancam keselamatan jemaah,” ujar Fachrul.

Baca juga: Bukan Juli, Pemerintah Tegaskan Pembukaan Sekolah Awal Tahun 2021

Diketahui, pemerintah Arab Saudi memang telah melonggarkan aturan lockdown pada 28 Mei 2020, namun ibadah haji dan umroh akan tetap ditangguhkan sampai waktu yang belum ditentukan.

Hal tersebut dikonfirmasi melalui akun Twitter pengurus dua masjid (Masjidil Haram dan Nabawi) @hsharifain. “Umroh akan tetap ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut. Musim umroh saat ini berakhir 15 Syawal 1441. Informasi mengenai Haji 1441 akan segera tersedia,” cuit akun tersebut, seperti dikutip dari Reuters.

Terkait pelonggaran lockdown dilakukan melalui tiga tahap, yakni 28 Mei sampai 30 Mei dengan mengizinkan aktivitas jual-beli, termasuk mal untuk buka.

Kemudian, pada 31 Mei hingga 20 Juni adanya izin pegawai pemerintah dan swasta untuk masuk normal. Di tahap ini juga, masjid-masjid diizinkan menggelar salat berjamaah dan salat Jumat untuk umum.

Terakhir adalah tanggal 21 Juni di mana semua aktivitas boleh dilakukan normal dengan mengikuti protokol kesehatan COVID-19, seperti memakai masker dan hidup sehat.

Sementara itu, Menteri Haji dan Umroh Arab Saudi Muhammad Saleh bin Thahir Benten mengimbau umat Islam menunda ibadah haji dan umroh di masa pandemi. Hal itu dilakukan guna memastikan kesehatan setiap para jemaah.

“Arab Saudi mendesak umat Islam untuk menunggu rencana menghadiri ziarah tahunan haji sampai ada kejelasan lebih tentang pandemi virus corona yang mematikan,” kata Muhammad Saleh dalam wawancara dengan televisi pemerintah beberapa waktu lalu.

“Sesungguhnya Kerajaan Arab Saudi sepenuhnya siap untuk melayani jemaah haji dan umrah dalam segala situasi. Siap untuk menjaga kesehatan umat Muslim dan warga negaranya. Tapi kondisi saat ini di mana kita menghadapi pandemi global, kami telah meminta kepada saudara kita yang muslim di seluruh negara di dunia untuk menunda kesepakatan kontrak apa pun hingga jelasnya masalah ini. Kita berdoa semoga Allah SWT menjauhkan bencana ini dan insyaallah kita semua selamat dan berada dalam keadaan aman selalu,” tutup dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*