Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Bukan Juli, Pemerintah Tegaskan Pembukaan Sekolah Awal Tahun 2021

Ilustrasi | Foto: bbc.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah menegaskan belum bisa memastikan kapan sektor pendidikan akan beroperasi secara optimal di tengah pandemi corona (Covid-19). Artinya, fasilitas pendidikan akan tetap tutup hingga waktu yang belum ditentukan.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy dalam sebuah diskusi, dikutip melalui laman resmi Kemenko PMK, Senin (1/6) tak memungkiri bahwa berdasarkan skenario yang telah dirancang sebelumnya bahwa kemungkinan berbagai fasilitas pendidikan akan kembali beroperasi pada akhir tahun atau bahkan awal tahun baru.

“Dibandingkan sektor-sektor lain, kemungkinan sekolah adalah sektor yang paling terakhir,” kata Muhadjir.

Pihaknya tidak merekomendasikan skenario masuk sekolah pada Juli, mengingat saat ini jumlah kasus terinfeksi virus corona masih tinggi. “Itu hanya ancar-ancar saja. Kalau menurut kalender itu pertengahan Juli. Tapi Kemenko PMK tidak merekomendasikan skenario masuk sekolah pada waktu tersebut,” katanya.

Sebelumnya, Ketua Umum PP Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Aman Pulungan mengatakan pendidikan merupakan hak anak. Namun di tengah pandemi Covid-19 yang masih melonjak sebaiknya proses belajar mengajar di sekolah ditunda kembali.

Dalam akun Instagramnya, dia menyebut bahwa pelonggaran pembatasan sosial berskala besar masih sangat berisiko. Ini dikhawatirkan menimbulkan makin melonjaknya jumlah kasus baru yang terjadi pada anak-anak.

“Dalam masa pandemi Covid-19 ini, pembatasan fisik merupakan syarat penting dalam upaya pencegahan penyakit. Dan saat ini pelonggaran pembatasan sosial berskala besar masih sangat berisiko menimbulkan makin melonjaknya jumlah kasus baru. Terlebih lagi menciptakan tindakan pencegahan infeksi itu masih sulit dilakukan ke anak-anak,” ujar Aman.

Baca juga: Tak Semua Sekolah Bisa Terapkan New Normal, IGI Tolak Pembelajaran Tatap Muka

Aman menganjurkan agar kegiatan belajar mengajar tetap dilaksanakan melalui skema pembelajaran jarak jauh (PJJ) baik secara dalam jaringan maupun luar jaringan.

Serta meminta sekolah tidak dibuka setidaknya sampai bulan Desember 2020. Untuk kegiatan belajar dapat dipertimbangkan jika jumlah kasus COVID-19 telah menurun.

“Kami menganjurkan agar kegiatan belajar tetap melalui skema jarak jauh. Dengan mempertimbangkan antisipasi lonjakan kasus kedua sebaiknya sekolah tidak dibuka setidaknya sampai bulan Desember 2020. Pembukaan kembali sekolah-sekolah dapat dipertimbangkan jika jumlah Covid-19 sudah menurun,” papar dia.

Sementara itu, untuk keperluan ekstrapolasi data secara akurat IDAI menyarankan agar pemerintah dan pihak swasta melakukan pemeriksaan rt-PCR secara masif (30 kali lipat dari jumlah kasus konfirmasi COVID-19) termasuk juga pada kelompok usia anak.

IDAI juga akan terus melakukan pemantauan situasi langsung melalui cabang-cabang IDAI dan akan terus melakukan kajian dan memberikan rekomendasi sesuai perkembangan situasi terkini.

Dalam anjurannya, IDAI mengimbau semua pihak dapat bekerja sama dengan cabang-cabang IDAI sesuai dengan area yang sudah memenuhi syarat pembukaan. Imbauan itu ditujukan apabila nantinya pembukaan sekolah sudah memenuhi syarat epidemiologi.

“Perencanaan meliputi kontrol epidemi, kesiapan sistem layanan kesehatan dan sistem surveilans kesehatan untuk mendeteksi kasus baru dan pelacakan epidemiologi,” tulis IDAI. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*