Kim Yo Jong Ancam Kerahkan Militer Korut Jika Korsel Tak Segera Atasi Pembelot

Kim Yo Jong | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PYONGYANG – Adik perempuan Pemimpin Agung Korea Utara Kim Jong Un, Kim Yo Jong akan mengerahkan militer negaranya apabila Korea Selatan tidak kunjung mengurus para pembelot dari Korea Utara.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, para pembelot Korea Utara terus mengirim bantuan dan propaganda ke negara asal mereka. Hal tersebut mereka lakukan untuk mendorong warga Korea Utara lainnya untuk ikut membelot atau melakukan perlawanan terhadap rezim Kim Jong Un.

“Dengan menggunakan kekuatan dari Pemimpin Agung, saya memberikan perintah terhadap departemen yang bertanggung jawab atas musuh-musuh Korea Utara untuk segera melakukan langkah selanjutnya,” ujar Kim Yo Jong via kantor berita Korea Utara, KCNA, yang dikutip dari ABC.

Kim Yo Jong tidak menjelaskan secara spesifik respon seperti apa yang akan ia kirim ke Korea Selatan. Ia hanya menambahkan bahwa Militer Korea Utara yang akan menentukan langkah yang diperlukan untuk “mendinginkan” masalah pembelot itu.

Pernyataan terbaru Kim Yo Jong tersebut sejalan dengan pernyataan-pernyataannya soal pembelot Korea Utara selama ini. Pekan lalu, misalnya, ia mengancam akan mengakhiri kesepakatan militer Korea Utara dan Korea Selatan jika ternyata tidak memberikan hasil apapun terkait masalah pembelot.

Baca juga: Adik Kim Jong Un Murka, Korut Putuskan Komunikasi Militer dan Politik Dengan Korsel

Kim Yo Jong, yang disebut sebagai orang terkuat nomor dua di Korea Utara, juga tak segan menyebut Korea Selatan sebagai musuh. Hal tersebut kontras dengan Kim Jong Un yang dalam beberapa situasi lebih diplomatis dalam menanggapi masalah dengan Korea Selatan.

Menanggapi kemarahan Korea Utara, Kementerian Unifikasi Korea Selatan mengingatkan Kim Yo Jong untuk tetap menghormati kesepakatan militer yang diteken kakaknya.

“Korea Utara maupun Korea Selatan harus menghormati kesepakatan yang telah dicapai kedua belah pihak,” ujar Kementerian Unifikasi sebagaimana dikutip dari kantor berita Reuters, Minggu, 14 Juni 2020.

Kementerian Unifikasi Korea Selatan menegaskan bahwa masalah pembelot tersebut akan mereka tangani. Oleh karenanya, menurut mereka, Korea Utara tidak perlu sampai mengakhiri kesepakatan militer yang diteken beberapa waktu lalu itu.

“Pemerintah Korea Selatan menangani kasus terkini (soal pembelot) dengan serius,” ujar pernyataan pers Kementerian Unifikasi Korea Selatan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*