COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Peneliti Ungkap Mutasi Virus Corona Lebih Cepat Menular

Ilustrasi | Foto: dribbble.com/weather.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, FLORIDA – Peneliti dari Scripps Research Institute, Florida, Amerika Serikat (AS) menyebut varian mutasi virus corona SARS-Cov-2 yang dinamakan D614G ini, 10 kali lebih menular dari sebelumnya. Meski lebih menular, hal ini belum tentu membuat virus corona jadi lebih mematikan.

“Mutasi virus ini lebih menular dari mutasi yang ada di sistem sel kultur yang kami gunakan,” jelas virolog Scripps Research, Hyeryun Choe. Penelitian ini belum dilakukan peninjauan ulang dari peneliti lain (peer review). Namun, beberapa ilmuwan sepakat dengan temuan tersebut.

“Penelitian ini menunjukkan virus bisa berubah, perubahan yang menguntungkan atau merugikan kita,” jelas William Haseltine, virolog, pengusaha bioteknologi, dan Ketua Access Health International, seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Haseltine juga menduga kalau mutasi virus ini telah berubah jadi lebih menular pada pertengahan Januari lalu. “10 kali lebih menular,” tuturnya. Namun, belum ditemukan bukti kalau varian ini yang bertanggung jawab atas peningkatan infeksi virus corona di dunia.

Sebab, saat ini peningkatan infeksi harian Covid-19 di dunia terus naik. Terutama di negara-negara seperti Brazil, India, Rusia, dan AS. Sementara itu, beberapa negara lain telah berhasil mengurangi jumlah kasus penularan mereka.

Baca juga: Pandemi Corona Belum Usai, Muncul Wabah Ebola di Kongo Afrika

Namun, peneliti menyebut perlu penelitian lebih lanjut untuk mengetahui apakah mutasi virus ini bakal mengubah keganasan penularan pandemi atau tidak. Selain itu, penelitian ini belum ditinjau ulang (peer review).

Sebelumnya, penelitian berbeda menyebut varian virus ini paling banyak menyebar di AS dan Eropa. Hal itu merupakan hasil penelitian Los Alamos National Laboratory di AS pada April lalu dan dipublikasikan pada BioRxiv ini.

Peneliti di Florida menemukan bahwa mutasi telah mempengaruhi spike protein, struktur di luar virus yang digunakannya untuk masuk ke dalam sel. Mereka mengatakan perubahan yang terlihat pada virus itu memiliki arti penting untuk pandemi jika nantinya terkonfirmasi.

Choe mengaku serangkaian percobaan dilakukan untuk memastikan adanya mutasi virus SARS-CoV-2. Hasilnya, mutasi memberi lebih banyak spike dan membuatnya lebih stabil. Lewat percobaan itu, dia mengatakan mutasi yang disebut D614G membuatnya lebih mudah untuk masuk ke dalam sel.

Para peneliti berencana mengunggah temuannya di server pracetak yang disebut BioRxiv. Itu artinya pekerjaan tersebut belum ditinjau oleh para ahli lain di bidangnya.

Sejauh ini, Choe dan rekannya baru mengirim makalah mereka ke William Haseltine, seorang ahli virologi sekaligus pengusaha bioteknologi dan ketua Access Health International. Haseltine percaya temuan itu memberi penjelasan mengapa penyebaran virus corona mudah terjadi di Amerika. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*