Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Bupati Sleman Minta Mahasiswa Yang Hendak Kembali Kuliah Membawa Surat Bebas Covid-19

Bupati Sleman Sri Purnomo | Foto: timesindonesia.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Bagi mahasiswa dari luar daerah yang hendak kembali kuliah di Jogja harus menyiapkan surat keterangan bebas covid-19, dengan menunjukkan hasil rapid test yang non-reaktif. Bupati Sleman Sri Purnomo menyatakan mahasiswa pendatang wajib mematuhi ketentuan tersebut.

Dia juga meminta warga Sleman bijaksana menyikapi mahasiswa asal luar daerah yang hendak kembali ke Yogyakarta pasca lebaran.

Sri Purnomo berharap tak ada peristiwa penolakan kepada para mahasiswa yang hendak kembali ke kampus yang ada di wilayah itu untuk memulai kembali pendidikan di masa pandemi Covid-19 ini.

“Kami meminta masyarakat yang masih semangat melawan Covid-19, jangan sampai salah arah menyikapi kedatangan mahasiswa yang kemarin pulang kampung lalu mau kembali ke kampus usai lebaran ini,” ujarnya, seperti dikutip dari Tempo.co.

Namun, untuk saling menjaga dan mengantisipasi peningkatan penularan penyakit tersebut, para mahasiswa itu juga dimintanya memenuhi beberapa prosedur. “Untuk mahasiswa yang mau kembali ke kampus itu, kami minta sudah membawa hasil rapid test yang non reaktif,” ujar Sri.

Jika mahasiswa yang kembali itu tidak bisa membawa hasil rapid test Covid-19 yang menunjukkan hasil non reaktif, Pemkab Sleman meminta mahasiswa bersangkutan membawa surat keterangan sehat dari wilayah masing-masing.

“Perguruan tinggi tempat mahasiswa itu kuliah juga bisa mengkoordinir rapid test bagi mahasiswa yang belum menjalani uji kesehatannya,” ujar Sri Purnomo.

Baca juga: Rancangan Penerapan New Normal Setiap OPD di DIY Ditarget Rampung Pekan Depan

Sri Purnomo pun meminta camat-camat di Sleman yang wilayahnya terdapat kampus dan rumah indekos benar benar menjaga wilayahnya. Menurutnya, mahasiswa kembali ke Yogya dengan menumpang pesawat dan kereta api, mereka sudah melewati penapisan dan dibekali kartu sehat serta lainnya.

Sri Purnomo menuturkan, Yogya – terutama kabupaten Sleman harus tetap dipahami sebagai kota pelajar. Setiap tahun ribuan mahasiswa baru akan datang dari berbagai daerah di Indonesia untuk menuntut ilmu di Kota Gudeg itu.

“Karena dengan mahasiswa itu tetap bisa datang ke Yogya, ekonomi tetap bisa berjalan, sektor jasa seperti kos-kosan juga laku,” ujarnya.

Sri Purnomo menambahkan para pelaku usaha di Sleman juga harus tertib menerapkan protokol pencegahan Covid-19 walaupun Sleman membuka diri pada kedatangan mahasiswa itu. Misalnya, dari pengelola kos-kosan harus bersedia menyediakan tempat cuci tangan dengan air mengalir.

“Jadi kami beri kemudahan (mahasiswa luar masuk Yogya), tapi tidak nggampangke (menyepelekan) protokol kesehatan yang ada,” ujar Sri.

Di Kabupaten Sleman Yogya sendiri tersebar sejumlah perguruan tinggi besar baik negari maupun swasta. Sebut saja UGM, UNY, UPNVY, UIN Sunan Kalijaga, UII, UAJY dan USD.

Sri Purnomo mengatakan menjelang masa pembelajaran perkuliahan tahun ajaran ini juga sudah berkoordinasi dengan pimpinan perguruan tinggi yang ada di Sleman. Terutama persiapan yang harus dilakukan oleh perguruan tinggi tersebut, di antaranya menyangkut dengan kesehatan para mahasiswa. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*