Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Surat Sehat dan Bebas Covid-19 di RSUD Karanganyar Dibanderol Rp460 Ribu

Warga melakukan rapid tes di Karanganyar | Foto: karanganyarkab.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KARANGANYAR – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Karanganyar menerima layanan permohonan surat sehat dan bebas Covid-19 dengan melakukan rapid test dengan tarif Rp460.000 per orang. Pascalebaran pengajuan berkas meningkat signifikan.

Kepala Bidang Pelayanan Medik Keperawatan RSUD Karanganyar dr Kristanto Setiawan mengatakan, pelayanan administratif surat sehat sebenarnya dibuka untuk umum, jauh sebelum pandemi Covid-19, Hanya saja sejak banyak permintaan rapid test secara mandiri, RSUD membuka layanan ekstra itu per 26 Mei.

Dia merinci, biaya tersebut untuk pendaftaran Rp 20 ribu, cek kesehatan Rp 40 ribu, dan rapid test Rp 400 ribu.

Tercatat rata-rata 4 pemohon rapid test per hari, sedangkan surat sehatnya rata-rata 20 orang per hari. RSUD Karanganyar membuka untuk regular, yakni permintaan surat sehat saja, dan surat hasil rapid test, berkaitan dengan permintaan dari kalangan pegawai yang menginginkan itu sebagai syarat masuk ke tempat kerjanya.

“Untuk layanan surat sehat itu sudah berjalan tetapi dalam keadaan regular yang paling banyak itu surat sehat untuk mencari pekerjaan, sekolah, diklat dan lain sebagainya. Namun kini surat sehat yang bekaitan dengan pandemi Covid ini mereka membutuhkan surat yang menyatakan yang bersangkutan sehat,” Jelasnya, seperti dikutip dari Solotrust, belum lama ini.

Baca juga: Status Tanggap Darurat COVID-19 di Banyumas Diperpanjang Hingga 30 Juni

Selain itu, banyaknya daerah yang mensyaratkan surat keterangan sehat dan bebas covid-19 untuk memasuki daerah tertentu, membuat permohonan meningkat.

Kristanto menambahkan, Layanan tersebut berjenis kuratif rehabilitative, artinya upaya kesehatan yang dilakukan secara mandiri di RS dengan penjaminan atau berbayar. Sementara itu pihaknya meminta masyarakat membedakan rapid test yang diprakarsai oleh Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK).

Rapid test oleh instansi tersebut bersifat preventif promotif atau tak dipungut biaya. DKK menerapkannya secara pelacakan agresif atau sampling ke sejumlah lokasi rawan penyebaran virus seperti pasar tradisional dan swalayan.

Meski rapid test di RSUD berbayar, namun pemerintah tetap menjamin pengobatannya apabila terbukti reaktif dan terkonfirmasi positif Covid-19 berdasarkan swab.

Seorang pemohon surat sehat dan surat bebas Covid-19 asal Kebakkramat, Arifah mengaku membutuhkan surat keterangan itu agar bisa diterima bekerja lagi di perusahaannya di Semarang.

“Masuk kerja lagi tanggal 2 Juni nanti, Syarat masuk kerjanya harus menunjukkan surat sehat dan bebas Covid-19. Makanya saya datang ke RSUD sesuai petunjuk,” pungkasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*