Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Rudy Usul Ke Presiden Jokowi, BST Diganti Sembako

Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo | Foto: jateng.tribunnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo menilai kebijakan pemerintah pusat memberikan bantuan sosial tunai (BST) kurang tepat sasaran. Untuk itu dia mengusulkan kepada Presiden Joko Widodo, sebaiknya BST tersebut digantikan dengan sembako.

Dia mengaku ditelepon langsung oleh Presiden Jokowi pada pekan lalu. Kala itu, Jokowi menawarkan agar BST nantinya diberikan dalam bentuk sembako.

“Beliau menawari BST apa sembako. Menurut saya lebih tepat sembako karena bantuan sosial tunai itu nanti asas kemanfaatannya tidak tepat. Bisa dipakai untuk beli pulsa, beli rokok,” kata pria yang akrab disapa Rudy tersebut.

Dikutip dari Detik.com, bansos berupa sembako dinilai lebih irit. Sebab, dana BST senilai Rp600.000 itu bisa dipakai dua hingga tiga kali pembagian sembako. Rudy juga telah mendapat kepastian pemerintah pusat segera mengirimkan bansos berupa sembako.

“Kemarin saya juga diajak rapat Sekretariat Presiden. Nanti tanggal 18-19 Mei sembako akan dikirim ke sini. Langsung kita masukkan ke gudang, nanti untuk ditribusi bulan Juli,” sambung dia.

Baca juga: Wali Kota Solo FX Rudyatmo Sebut Jokowi Sengsarakan Rakyat Dengan Menaikkan Iuran BPJS Kesehatan

Orang nomor satu di Kota Solo itu juga melaporkan pembagian BST dilakukan secara tertib. Menerapkan protokol kesehatan di setiap kantor kelurahan.

Rudy berharap pembagian bansos berupa sembako itu tepat sasaran kepada masyarakat yang benar-benar membutuhkan.

“Kelapa Kantor Pos kita undang. Kita minta datanya. Kita lakukan verifikasi sehingga harapan saya BST nanti betul-betul tepat sasaran bagi warga masyarakat yang membutuhkan dan terdampak Covid-19,” tutupnya.

Diberitakan Solopos.com sebelumnya, pemerintah memberikan BST kepada masyarakat terdampak Covid-19 di seluruh wilayah di Indonesia. Namun, pada praktiknya pembagian BST itu kurang tepat sasaran lantaran ditemukan banyak kendala. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*