Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pusat Perbelanjaan Kembali Dibuka 8 Juni, Pengusaha Mal Siapkan Protokol Kesehatan

Ilustrasi | Foto: detik
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pengusaha dari Asosiasi Persatuan Pusat Belanja Indonesia (APPBI) sedang menyiapkan protokol kesehatan bila mal kembali dibuka. Pemerintah membuat skenario akan membuka kembali pusat perbelanjaan atau mal pada 8 Juni.

Skenario yang tercantum dalam kajian pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi virus corona atau Covid-19 ini disambut baik pengusaha ritel dan pusat perbelanjaan.

“Kami akan memberlakukan protokol kesehatan yang ketat dan menerapkannya secara disiplin baik untuk pengunjung maupun karyawan serta semua yang terlibat dalam operasional pusat perbelanjaan,” kata Wakil Ketua Umum APPBI Alphonzus Widjaja, seperti dikutip dari Katadata.com.

Alphonzus menyatakan protokol kesehatan akan disesuaikan dengan ketentuan pemerintah. Mereka juga akan menyiapkan tambahan protokol kesehatan internal bila diperlukan. Selain itu, pelonggaran pembatasan akan dilakukan secara bertahap dan akan terus dievaluasi.

Aturan Standard Operating Procedure (SOP) tersebut harus dipatuhi oleh para karyawan, penyewa, dan masyarakat. Sejumlah prosedur tersebut seperti pemeriksaan suhu tubuh, penggunaan masker, penyediaan sanitasi tangan, pengaturan jarak dalam antrean dan jarak duduk, serta pengumuman secara berkala terkait SOP tersebut.

“Kami siap untuk beroperasi kembali dengan pemberlakuan protokol kesehatan yang akan dilaksanakan secara disiplin,” ujar dia. Ia menambahkan, usaha pusat perbelanjaan telah terganggu sejak awal Maret lalu. Sebab sebagian besar pusat belanja ditutup, kecuali pusat belanja terkait keperluan pokok sehari-hari.

Kondisi ini tersebut membuat pengusaha dan penyewa dalam kondisi keuangan yang semakin memburuk karena tidak ada pendapatan selama hampir tiga bulan.

Baca juga: Pembatasan Sosial Dilonggarkan, Warga Korsel Banjiri Pusat Perbelanjaan

Meski begitu, pengusaha tetap menanngung biaya operasional seperti listrik dan gas karena ada ketentuan pemakaian minimum, gaji karyawan, Pajak Bumi dan Bangunan, bunga pinjaman, angsuran pinjaman, serta biaya operasional lainnya.

Dengan adanya rencana pemulihan kegiatan ekonomi, ia berharap roda usaha bisa kembali bergerak. “Meski dapat dipastikan bahwa masih perlu waktu cukup lama untuk kembali ke kondisi normal,” ujar dia.

Rencana dibukanya mal berdasarkan kajian Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (Kemenko Perekonomian) mengenai awal pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi virus corona. Cuplikan bahan presentasi kajian awal pemulihan ekonomi yang dimulai 1 Juni mendatamg tersebut, telah beredar luas di publik.

Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono mengungkapkan, cuplikan yang banyak beredar tersebut merupakan kajian awal yang selama ini intensif dibahas pemerintah.

Dalam skenario tersebut,  pemerintah mulai mengizinkan toko, pasar dan mal untuk buka dengan syarat diterapkan protokol kesehatan yang ketat. Skenario tersebut berlaku pada fase kedua, 8 Juni 2020.

Adapun, protokol yang dimaksud antara lain, pembatasan shift, menetapkan standar untuk melayani konsumen, serta tidak memperbolehkan toko dalam keadaan ramai. Sementara, usaha dengan kontak fisik seperti salon dan spa tidak diizinkan untuk dibuka.

Fase ketiga, dengan perkiraan dijalankan 15 Juni 2020, pemerintah mengizinkan pembukaan toko, pasar dan mall seperti fase kedua. Ditambah dengan evaluasi terkait pembukaan usaha dengan kontak fisik, seperti salon dan spa. Pada fase ini, pemerintah juga mengizinkan pembukaan pusat-pusat kebudayaan seperti museum, dengan syarat pembatasan jarak. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*