Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

22.271

22.750

2%

Kasus Baru

526

479

-9%

Update: 25 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pengadilan Singapura Vonis Mati WN Malaysia Dalam Sidang Virtual

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SINGAPURA – Majelis hakim pengadilan Singapura menjatuhkan hukuman mati terhadap seorang pria warga negara Malaysia Punithan Genasan atas kasus narkoba. Uniknya vonis tersebut dilakukan dalam sidang virtual melalui aplikasi telekonferensi Zoom, Rabu (20/5).

Pria berusia 37 tahun itu dihukum karena pelanggaran perdagangan narkoba dan dijatuhi hukuman gantung dalam sidang yang diselenggarakan jarak jauh,  dampak kebijakan lockdown untuk memerangi penyebaran virus corona.

Dilansir dari CNNIndonesia, Genasan dinyatakan bersalah atas keterlibatannya dalam perdagangan heroin seberat 28,5 gram (1,0 ons). Kejahatan ini bisa dikenai hukuman mati di bawah undang-undang anti-narkoba yang sangat tegas di Singapura.

Mahkamah Agung mengatakan, persidangan dilakukan dari jarak jauh untuk keselamatan semua orang yang terlibat dalam persidangan.

“Ini adalah kasus kriminal pertama di Singapura di mana hukuman mati dijatuhkan dalam sidang jarak jauh,” demikian dikutip dari AFP.

Singapura menyatakan bahwa hukuman mati diperlukan sebagai pencegah kejahatan. Meskipun kelompok-kelompok HAM telah lama menyerukan agar hukuman itu dihapuskan. Kelompok HAM mengecam hukuman itu sebagai tindakan yang tidak manusiawi.

“Secara inheren, hukuman mati (adalah) kejam dan tidak manusiawi, dan penggunaan teknologi jarak jauh di Singapura seperti Zoom untuk menghukum seorang pria hingga mati membuatnya semakin parah,” kata Wakil Direktur Human Rights Watch, Phil Robertson.

Baca juga: Keren, Bandara di Las Vegas Ini Dilengkapi Mesin Otomatis Penjual APD

“Cukup mengejutkan para jaksa penuntut dan pengadilan sangat tidak berperasaan, sehingga mereka gagal melihat seorang pria yang menghadapi hukuman mati harus memiliki hak untuk hadir di pengadilan, untuk melihat (langsung) para penuduhnya,” katanya.

Aplikasi Zoom menjadi populer selama masa lockdown di seluruh dunia dan digunakan oleh semua kalangan, mulai dari pembelajaran di sekolah hingga pertemuan bisnis. Namun Human Rights Watch mengkritik penggunaannya untuk memvonis hukuman mati.

Seperti di banyak negara lain, Singapura telah memerintahkan penutupan sebagian besar sektor bisnis dan menyarankan orang untuk tinggal di rumah untuk melawan virus.

Negara itu berhasil mengendalikan wabah pada tahap awal tetapi terkena gelombang infeksi kedua yang berasal dari pekerja migran bergaji rendah yang tinggal di asrama yang penuh sesak. Singapura telah melaporkan lebih dari 29.000 infeksi virus corona, termasuk 22 kematian. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*