Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Tegas, Arab Saudi Terapkan Lockdown Saat Idulfitri

Foto: aljazeera.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, ARAB SAUDI – Pemerintah Arab Saudi akan memberlakukan kebijakan lockdown secara nasional pada 23-27 Mei yang bertepatan dengan libur perayaan Idulfitri. Hal ini dilakukan untuk mencegah penyebaran virus corona.

Dikutip dari pernyataan resmi Kementerian Dalam Negeri mengambil keputusan tersebut pada Selasa (12/5) ketika jumlah paparan virus melonjak. Arab saat ini menjadi negara dengan kasus Covid-19 tertinggi di wilayah Teluk.

Penguncian wilayah sudah dilakukan di banyak lokasi, namun bulan lalu pemerintah melonggarkan pembatasan pada pukul 9 pagi hingga 5 sore.

Mal dan toko sudah kembali dibuka, kecuali di lokasi-lokasi tertentu termasuk Mekah yang merupakan daerah dengan kasus tinggi meskipun telah dilakukan penguncian wilayah secara ketat.

Upaya lain yang dilakukan Saudi untuk mengontrol penyebaran virus corona adalah menutup bioskop dan restoran serta menghentikan penerbangan.

Kementerian Kesehatan menyatakan jumlah kematian Covid-19 meningkat menjadi 264 dari total kasus 42.925, sementara 15.257 orang telah pulih.

Arab Saudi sebelumnya menghentikan kegiatan umrah karena khawatir akan penyebaran penyakit di kota suci Mekah.

Baca juga: Kasus Baru Muncul Lagi, China dan Korsel Bersiap Hadapi Gelombang Ke Dua Covid-19

Pihak berwenang belum mengumumkan kegiatan haji tahun ini, yang dijadwalkan berlangsung akhir Juli. Kendati demikian umat Islam di dunia diharap menunda sementara persiapan perjalanan haji.

Tahun lalu setidaknya ada 2,5 juta umat Muslim mengunjungi Arab untuk menjalankan Rukun Islam kelima.

Raja Salman telah memperingatkan situasi pelik yang akan dihadapi sebagai dampak dari pandemi ini, karena selain masalah kesehatan dan keselamatan warga ada pula problem harga minyak yang jatuh dan memukul ekonomi.

Dikutip dari CNNIndonesia, pekan lalu Kerajaan Arab Saudi memutuskan memasang gerbang khusus untuk menyemprotkan cairan disinfektan di pintu masuk Masjidil Haram, sebagai tindakan antisipasi menekan penyebaran virus corona.

Seperti dilansir The Guardian Nigeria, Jumat (8/5), perangkat tersebut bekerja otomatis untuk memindai dan menyemprotkan cairan disinfektan ke jemaah sebelum masuk ke Masjidil Haram. Alat tersebut juga akan dipasang di seluruh gerbang di Bandara King Abdul Aziz.

Menurut penjelasan pengurus Masjidil Haram, alat itu dilengkapi dengan pemindai suhu untuk mendeteksi suhu tubuh seseorang dari jarak enam meter. Perangkat itu juga dilengkapi dengan monitor untuk menampilkan hasil pembacaan pemindai suhu beberapa orang secara bersamaan hanya dalam waktu satu detik.

Seluruh pengunjung Masjidil Haram wajib melewati alat tersebut. Pengurus juga akan membersihkan perangkat itu secara berkala setelah digunakan.

Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud mengizinkan kegiatan salat Tarawih selama Ramadan di Masjidil Haram, tetapi para jemaah wajib menjaga jarak. Setelah itu, Masjidil Haram kembali ditutup untuk menghindari potensi penularan virus corona.

Sejumlah negara saat ini tengah menantikan keputusan dari Arab Saudi apakah membolehkan pelaksanaan ibadah haji tahun ini, atau ditunda untuk menghindari penularan wabah virus corona. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*