Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Berubahnya Alam dan Pola Pikir Berkesenian Anak Zaman Dulu Dengan Sekarang

Foto: instagram ngestipandowo.official
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Sampai pada tahun 2017 Ngesti Pandawa terlihat masih terbelit maslah keuangan, bahkan mengalami krisis dimensional, dari sumber daya manusia (SDM), pemain, sampai keuangan, menyusul tidak adanya lagi bantuan pemerintah. Karena inilah proses regenerasi dikhawatirkan tidak berjalan semestinya mengingat banyak pemain muda sekarang ini (diakui oleh para senior) lebih mengedepankan komersial dan tidak memiliki profesionalitas dan dedikasi.

Mengutip pernyataan Sunarno, sumber dari Ngesti Pandawa yang juga pemain senior, bahwa eksistensi pemain sekarang dengan pemain zaman dulu sangat berbeda. Kapital (modal) sebagai seniman wayang banyak dimiliki para pemain zaman dahulu, untuk hal-hal teknis seperti beksan (kemampuan tarian), antawacana (kemampuan dialog), swara (seni suara) dan karakter. Tapi kapital itu menurut Sunarno tidak dimiliki oleh anak-anak zaman sekarang

“Anak sekarang baru bisa mampu besut (sedikit menari) saja sudah minta bayaran tinggi. Berbeda zaman dahulu yang mau ngangsu kaweruh (menimba ilmu) pada senior. Misalnya untuk kemapuan antawacana banyak pemain sekarang tidak memiliki perbendaraan kata dan kemampuan olah suara dengan memainkan suara luruh (merendah) dan suara lanyap (suara tinggi).

Situasi zaman yang sekarang ini sangat berbeda dengan zaman dahulu. Mengapa saat itu banyak pemain wayang yang betul-betul bersemangat dan berjiwa mengabdi karena saat itu dibentuk oleh iklim persaingan sesama seniman. Pada zaman sekarang tidak banyak anak muda yang betul-betul mencintai kesenian wayang, kecuali dari mereka yang memang belajar atau kuliah di bidang karawitan atau seni tari.

Karena dengan ini mereka akan membawa warna baru bermain wayang. Warna baru itu misalnya dimasukannya unsur-unsur gerakan baru yang berbasis akademis, misalnya gerakan-gerakan teater, balet atau bentuk lain yang selama ini tidak lazim ada di beksan Jawa. Hal itu juga berlaku untuk penggarapan blocking panggung.

Memang harus diakui memasukkan unsur tarian akademis ke dalam arena tradisional seperti ini sering mengkaji kendala. Benturan utama lebih sering disebabkan karena masalah psikologis, terlebih adi karena ada unsur perbedaan usia antara pemain senior dengan pemain generasi muda.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Upaya Alih Generasi Ngesti Pandawa

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*