COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Upaya Alih Generasi Ngesti Pandawa

Foto: ngestipandowo.official
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Persoalan bantuan dana pemerintah yang misterius atau tidak jelas itu, terlalu menguras energi dan pikiran. Hak ini menjadikan Ngesti Pandawa nyaris melupakan upaya untuk alih generasi, yakni bagaimana mengajak anak-anak muda baik di lingkung keluarga Ngesti sendiri atau dari luar untuk meneruskan generasi sebelumnya, karena para generasi muda inilah sebenarnya yang menjadi pewaris sah generasi wayang.

Pada 2005 Anik Purwati, mahasiswa Universitas Negeri Semarang dalam thesisnya Pola Pewarisan Pemain Wanita Wayang Orang Ngesti Pandawa Semarang menulis sebuah kesimpulan:

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pola pewarisan sebagai pemain wayang orang melalui proses enkulturasi yang dipengaruhi oleh latar belakang pemain wanita Wayang Orang Ngesti Pandawa Semarang dan pengetahuan anak pemain wanita Wayang Orang Ngesti Pandawa Semarang serta sistem pembelajaran yang bersifat tradisional atau disebut pembiasaan anak akan ketrampilan atau materi sebagian pemain wayang orang, seperti : gerak tari, rias dan busana, antawecana, karakter dan penguasaan iringan. Faktor yang mempengaruhi pola pewarisan sebagai pemain wayang orang adalah keluarga, lingkungan yang kondusif, Paguyuban Wayang Orang Ngesti Pandawa Semarang sendiri. Kesimpulannya bahwa pola pewarisan pemain wanita Wayang Orang Ngesti Pandawa Semarang melalui proses enkulturasi dan pembelajaran tradisional atau lebih disebut pembiasaan serta didukung dari berbagai pihak baik intern maupun ekstern. Pola pewarisan sebagai pemain wayang orang akan terlaksana secara maksimal, apabila ditampung dalam sebuah sanggar khusus untuk generasi penerus pemain Wayang Orang Ngesti Pandawa Semarang.

Sejak dipimpin Juli Ismanto (Cicuk Sastro Soedirdjo) dengan segala persoalannya, sebenarnya telah ada upaya untuk melahirkan generasi muda agar dikemudian hari kelompok wayang ini terus eksis. Keterlibatan para generasi muda ini tidak saja berasal dari internal keluarga Ngesti Pandawa sendiri, tetapi dari pihak luar, misalnya komunitas tari, dan mahasiswa.

Belakangan ini makin terlihat kerap melibatkan kalangan mahasiswa sebagai pendukung pertunjukan (pemain). Elemen mahasiswa yang telah bergabung adalah mahasiswa Universitas Negeri Semarang (Unnes), Universitas Diponegoro (Undip) dan STIE Bank BPD Jateng.

Generasi muda sebagai penonton bahkan telah menjadi agenda tetap Ngesti Pandawa, yakni dalam periode tertentu diselenggarakan pentas siang hari dengan penonton dari kalangan usia dini, seperti siswa Taman Kanak-kanak (TK), SD sampai SMP dan SMA.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa Mas Dinar Membangun Citra Prabu Kresna Membuat Hati Penonton Wanita Sampai Rontok

Semua pengelola sekolah TK di 17 kecamatan Kota Semarang telah melaksanakan wajib tonton wayang untuk murid-muridnya. Langkah ini justru diprakarsai oleh Unit Pelaksana Teknis (UPT) pendidikan di tingkat kecamatan, justru bukan dari Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Semarang. Dalam satu hari pentas berlangsung dua kali, dengan pengunjung yang jumlahnya ratusan. Tradisi ini sudah dilakukan Ngesti Pandawa sejak 2010.

Hakikatnya Ngesti pandawa selalu terbuka untuk siapa pun yang akan belajar atau menekuni bidang wayang. Hal itu dibuktikan dengan banyaknya komunitas atau kalangan profesional yang pemain wayang, dengan ikut dalam sebuah pentas.

Ngesti sendiri tidak mensyaratkan khusus bagi mereka yang tertarik menjadi anak wayang, kecuali harus memiliki sedikit kemampuan menari. Sedangkan untuk ketrampilan lain seperti antawacana dan memang bisa dilakukan sendiri dengan seringnya waktu berjalan bersama dengan sesama seniman wayang.

Terkait dengan penari yang berjilbab, tampaknya disikapi dengan bijak oleh mereka para pemain itu sendiri. Karena mereka akan berpikir dua kali jika harus melepas kerudung, terlebih lagi untuk beberapa tokoh wayang yang seharusnya mengenakan kemben. Tapi tentu tidak bisa dilakukan oleh mereka yang berjilbab.

Bustier adalah pakaian dalam wanita mirip korset yang ketat membentuk tunuh, memeprkecil pinggang, sekaligus membuat payudara Leni penuh, biasa dipermanis renda, pita dsb. Dalam perkembangan mode, bustoier memgilhami munculnya model serupa sebagai busana luar (bukan pakaian dalam). Di Indonesia banyak dipakai sebagai bagian dalam dari kebaya terbuat dari bahan tembus pandang. (Irma Hadisurya, 2013: 42).

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*