Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Anak Wayang Sebagai ASN Mungkinkah?

Foto: instagram ngestipandowo.official
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Sebuah wacana tiba-tiba mencuat dalam sebuah obrolan antara pimpinan Ngesti Pandawa dengan sebagian anggota. Itu terjadi setelah rapat anggota pada Sabtu, 26 Agustus 2017 yang membicarakan rencana pentas dalam rangka Dies Natalis Universitas Diponegoro pada Oktober 2017.

Wacana itu adalah bagaimana menjadikan sebagian anggota muda Ngesti Pandawa sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN), sehingga langkah ini akan menjadi penyelamat dari keberlangsungan kelompok ini di kemudian hari. Prosedur ini tentu harus melalui campurtangan pemerintah kota (pemkot), artinya pemkotlah yang akan menetapkan regulasi meski itu harus “berjibaku” melalui pemerintah pusat sekalipun.

Wiradiyo (salah satu anak wayang senior) yang aktif dalam diskusi itu mengatakan, sebetulnya langkah untuk meng-ASN-kan anak wayang sudah pernah diupayakan beberapa tahun lalu, ini mengingat di tubuh Ngesti Pandawa sendiri telah ada beberapa orang (tidak sampai 10 orang) yang berstatus PNS. “Dengan status PNS bagi pemain muda itu, maka nasib wayang orang ini akan terselamatkan. Karena Ngesti tidak banyak mengeluarkan ongkos untuk pemain, karena sebagian besar sudah dibayar pemerintah melalui gaji PNS yang bersangkutan,” kata Wiradiyo.

Lalu jika langkah ini terealisasi apakah akan menggusur pemain yang bukan PNS? “Tentu tidak, karena mereka para pemain senior itu justru akan diberdayakan sebagai tenaga ahli dan tetap menerima bayaran,” tegas Wiradiyo.

Bahwa langkah ini juga diterapkan di WO Sriwedari Solo, karena sebagian besar pemain wayangnya adalah ASN yang sehari-harinya bekerja untuk bermain wayang. Tampaknya wacana itu perlu dibawa sebagai materi dalam berbagai kesempatan beraudiensi dengan pejabat pemerintah baik pemkot atau pemprov, untuk diperjuangkan akan bisa terealisasi.

Institusi yang langsung bersinggungan dengan masalah kesenian adalah Dinas Budaya dan Pariwisata (Disbudpar) dan Dinas Pendidikan. “Untuk itu seniman perlu terus proaktif dengan mendesak pemerintah,  jadi tidak bisa diam saja,” kata Wiradiyo yang juga PNS Disbudpar ini.

Upaya regenerasi sebetulnya juga pernah dilakukan yaitu melalui pelibatan para mahasiswa seni dari Universitas Negeri Semarang (Unnes). Namun langkah ini tidak berlanjut karena tidak adanya kata sepakat soal honorarium. Memang kisarannya tidak besar, hanya sebagai uang pengganti bensin saja, tapi tetap dianggap terlalu berat oleh manajemen pengelola wayang.

Djoko Muljono membenarkan, bahwa Ngesti Pandawa serius untuk mengembangkan seni wayang orang di kalangan generasi muda. “Sebetulnya niat kami untuk membangkitkan generasi muda Ngesti Pandawa itu sudah lama. Memang terkadang kami masih meragukan kesungguhan anak-anak-muda itu, karena ada beberapa yang tidak serius jika diajak latihan,” kata Djoko Muljono.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*